My Skrip’sweet’ story.

Alhamduillah, besyukur banget bisa beneran lulus 2016. Padahal sebelumnya kirain lulus 2016 cuma sebatas angan-angan.
Nggak berhenti-berhenti rasa syukurnya, karena semua terjadi cukup cepat (lama cuma gara-gara males). Mau cerita sedikit tetang gimana perjuangan gue ngerjain tugas akhir ini, dan mungkin ini akan jadi tulisan terakhir di blog gue. Hehehehe.
Kalau di gunadarma, skripsi baru dimulai pada saat semester 8. Tapi, bagi mahasiswa yang memiliki IPK lebih dari sama dengan 3,3 bisa memulai skripsinya duluan yaitu saat semester 7. Alhamdulillah, IPK gue passbanget sama limitnya. Mungkin karena terlalu mepet sama limit, gue ngga langsung dikasih dosen pembimbing (DP/dospem). Tapi dosen jurusan bilang, bagi yang IPK nya mencukupi nilai tersebut, boleh mengajukan untuk permintaan dospem di semester 7. Akhirnya memeberanikan diri untuk ngajuin permintaan DP skripsi (sok pede). Inget banget watu itu bareng Okti dan Bela sama-sama ngajuin permintaan DP skripsi juga. Ketika akhirnya dapet DP skripsi, entah kenapa gue malah berhenti berusaha ngerjain skripsi. Mungkin karena takut, takut sama omongan orang-orang tentang DP skripsi gue. Padahal hampir tiap pekan gue ketemu DP dikelas (soalnya beliau dosen salahsatu matkul dikelas gue). Sampe-sampe sahabat dikelas gue; Okti, Ina, Mutia dan Ambon hampir tiap hari ngingetin gue buat ketemu DP dan ngerjain skripsi. Katanya “Lu besyukur dong nin kalo udah dapet DP duluan, buru kerjain” gitu terus sampe Okti, Ambon, dan Mutia akhinya sidang dan lulus duluan.
Mungkin selain takut sama cerita-cerita yang beredar tentang DP gue, semester 7 dan 8 menjadi salahdua semester yang tersibuk menurut gue. Selain tugas kuliah yang bejibun, gue juga memiliki tanggung jawab lain. yaitu seorang asisten lab. Bahkan di semester 8 gue dipercaya untuk jadi bendahara lab yang akan meaikkan kerepotan belipatlipat. Akhirnya bulan April (kalo ngga salah) gue mulai menemui dosen pembimbing pada saat briefing seluruh mahasiswa yg DP nya dia, dari yang mulai dapet DP sejak smester 7, sampe yang baru dapet DP di semester 8 semua ngumpul. Ketika beliau nanyain kita masing-masing bakal ngajuin judul apa, gue sempet kaget soalnya ternyata ada mahasiswa yang ngajuin judul yang sama persis dengan gue. Bedanya subjek gue anak SMA, dan subjek dia anak SMP. Pada saat itu, DP gue terlihat “tidak menerima pengajuan judul” tersebut. Alasannya: variabel gue itu multidimensi (dimensinya banyak= pembahasannya trrlalu banyak mungkin) beliau bilang ambillah salah satu dimensi aja yang mau dibahas. Padahal setelah gue googling, jarang ada yang membahas hanya salah satu dimensi untuk dijadikan variabel. Karena gue bingung, mogok lagi lah skripsi gue (sementara yang judulnya sama dengan gue udah nemu judul lain dan udah mulai jalan).
Lama banget gue nyari-nyari referensi, kira-kira mau ambil variabel apa, dan akhirnya gue nemu 1 variabel yang mirip dengan salah satu dimensi variabel yang dulu gue pilih. Ketika bimbingam selanjutnya, dengan perasaan degdegan dan sok-sokan, gue dengan seorang temen gue dateng kerumahnya untuk konsul judul. Ketika konsul judul, gue masih iseng mengajukan judul yang multidimensi itu. Kemudian ternyata, beliau menyetujui dengan syarat, gue harus membahasnya perdimensi secara jelas. Baiklah kemudian gue coba input judul kejurusan dan diterima judul gue. Setelah judul diterima, gue menanti-nanti kapan lagi adanya bimbingan. Oktober baru ada bimbingan lagi, yang paling lama bolak balik revisi adalah bab satu latar belakang, entah kenapa itu lebih dari4 kali kayanya revisi mulu. Akhirnya pada akhir bulan Oktober beliau mengganti sistem binbingan jd sistem karantina. Beliau mempersilakan bagi mahasiswanya yang mau cepat menyelesaikan, akan dikarantina diruangannya setiap hari mulai dari jam 10 hingga jam 4 sore. Jadi abis konsul, ya langsung revisi ditempat. Bagus kalo beliau bisa langsung ngecek kerjaan kita, kita bisa langsung maju ke bab selanjutnya juga. Alhamdulillah pula, dengan adanya karantina, skripsi gue jadi jalan terus sampe nyari skala (walaupun masih sambil revisi bab satu). Nyari skala pun nggak gampang, sumpah. Awalnya gue udah dapet skala dari skripsi orang. Tapi kemudian denger-denger, DP gue bukan tipe skala nyomot dari skripsi orang, tapi beliau tipe skala dari jurnal asli or skala dari disertasi internasional tentunya. Akhirnya gue berusaha mencari jurnal internasional dan alhamdulillah dapat. Ketika gue tunjukkin skala tersebut, beliau menolak. Katanya “ini kan udah adaptasi, coba cari aslinya, originalnya gitu lho”. Kemudian gue mencari aslinya. Ketika ketemu dengan aslinya, gue baca pernyataannya ada yang agak aneh (Harusnya menurut keyakinan di Indonesia ini jadi hal yang negaif = nantinya skor malah jadi kecil) tapi disitu malah jd aitem positif. Setelah gue discuss lagi dengan beliau, beliaupun gak setuju gue pake skala itu, katanya “itu beda aliran sama di negara kita” (waduh ngeri juga wkwk). Kemudian beliau berusaha bantu gue untuk nyari skala lain. Ternyata Alhamdulillah dapet dan itu dari disertasi internasional. Disertasi coy, internasional pula. Seumur-umur gak pernah berniat untuk baca disertasi. Matilah gue. Gue disuruh baca dan pahami dulu disertasi tersebut. Cukup lama gue membaca disertasi itu, udah gue terjemahin juga skalanya. Tapi sedihnya, di disertasi itu nggak ada teorinya! Coba bayangin, udh capek-capek lu translate 70 aitem, kemudian lo gak tau dasar teori lo apa, lo mau taro apa di bab dua??? . Sedih, sedih banget sesedih-sedihnya orang. Akhirnya setelah gue bingung kelamaan nyampe dua minggu, gue memberanikan nanya via facebook intinya : ‘bu saya nyerah pake disertasi yg ibu kasih soalnya gaada teorinya, padahal itemnya bagus sih. tapi saya mau naro apa ntar di bab 2. Kalo saya adaptasi dari skripsi orang/bikin sendiri boleh bu?’ Kemudian dengan singkat beliau jawab: ‘silakan saja asal memenuhi kaidahnya.’ Pas dijawab gitu antara merdeka boleh bikin sendiri, ama bingung. Kaidahnya gimana woy emang??? Hahaha
Setelah melakukan diskusi sama Tari, Tari nyaranin gue untuk coba aja susun sendiri dulu berdasarkan teori yang ada. Disela-sela membuat sendiri, gue menemukan bebebrapa jurnal yang mungkin bisa jadi referensi kalo skala buatan gue ditolak (ya namanya juga jaga-jaga). Bener aja, pas hari H konsul, sebelom beliau dateng, kita mahasiswa yang sesama bimbingannya ngobrol-ngobrol. Terus gue bilang sama salahsatu bimbingannya yang S2: “kak aku jadinya mau bikin sendiri aja deh skalanya, emang kaidahnya gimana sih kak?” Kemudian si kakak jawab: “dek, kalo ada skala dari jurnal, mendingan kamu pake jurnal. Bikin sendiri aku ga recommend, soalnya bikin sendiri itu repot. Kamu harus cek ke expert judgment dan ga bisa hanya dosbing aja yang jadi expert judgment. Kamu harus nemuin dosen lain, dll dsb.” Oke. Ujung-ujungnya gue gak jadi nunjukkin hasil skala buatan gue sendiri. Ketika ketemu DP, gue nunjukkin 2 skala, satu buatan gue, satu lagi dari jurnal yang akhirnya gue temukan. Eh, yang dibaca yang dari jurnal doang. Buatan gue ga disentuh sama sekali hahaha sedih. Akhirnya beliau tanya gue jurnal itu aitemnya udah ditranslate belum, kata gue belom selesai baru 65% akhirnya beluai nyuruh gue ngelanjutin diruang karantinanya. Kemudian setelah gue revisi dan dibaca lagi, masih ada yang direvisi tapi revisi ditempat, dan gue disuruh buat kata pengantarnya juga. Tiga hari kemudian karantina lagi, edit-edit sedikit kata pengantar dan skalnya, kemudian, acc! Boleh ambil data! YESSS. Duhh mau sujud syukurr rasanya finally ambil data juga..
Alhamdulillah pengambilan data terhgitung cepet Cuma sekitar 5 harian karena gue nitip adek, dan dedek-dedek tetangga yang bersekolah di sekolah negeri dan swasta Islam. Setelah ambil data selesai, saatnya olah data. Sempet kesulitan karena sejak ambil data hampir semua dikerjain sendiri, tanpa ke kosan atau apapun. Entah kenapa saat itu tiba-tiba semua orang kayak ngilang entah kemana. Akhirnya dengan kesoktauan, gue ngerjain olah data sendiri. Ketika karantina berikutnya, hasil olah data gue dicek sama dospem, eh beliau ketawa gara-gara gue ada langkah yang kelewatan. Jadilah kerjaan gue kemaren sia-sia. Tanggal 24 udah gue perbaiki dan dikerjain seharian di karantina. Ketika pulang dari kampus, gue melihat notif facebook malem-malem. Ternyata dospem gue komen di wall yang kemaren gue kirim, dan doi tiba-tiba bilang “Anda bisa menyelesikan seluruhnya di hari Senin tidak? Kalau bisa, sy suruh daftar sidang utk maju tgl 3”
JENG JENG JENG JEEEENG
*KAGET* *SUPERKAGET* masalahnya, seharian dari pagi sampe sore gue sama beliau terus, tapi ga ada nyinggung-nyinggung masalah sidang ke gue. Kok ya pas malem-malem dirumah baru nanyain. Kan gue kaget. Udah gitu gue cuma baru selesai running buat validitas reliabilitas, boro-boro bab 5, uji hipotesis aja belom. Tapi pengennn banget rasanya cepet sidang, biar bisa bikin ortu bangga dan ga malu gitu loh. Tapi gimana gue uji hipotesis aja baru kelar, itu juga gatau bener apa ngga (lagi-lagi ngerjain dengan kesoktauan). Setelah curhat ke ibu, ke Allah juga. Dengan mantap gue membalas “Insyaa Allah bu saya usahakan. Daftarnya harus besok ya bu?” Karena yang gue denger pendaftaran terakhir untuk sidang tgl 3 desember adalah tgl 25 november. Sedangkan gue belom urus surat bebas perpus, bebas keuangan, upload foto di ss, banyak dah yang harus diurus sebelum sidang. Tapi kembali lagi, gue ingin cepet lulus. Keesokan paginya, beliau bales lagi dan nyuruh gue daftar hari itu juga (urus dulu persyaratan, lalu kerumah beliau minta ttd acc). Pagi-pagi gue sudah bersiap untuk ngantri di loket perpus dan loket keuangan, karena kata orang-orang paling lama pasti dibagian itu. Eh ternyata ga ngerti kenapa, gue ngga mengalami itu. Cuma agak sedikit nunggu di loket perpus, sedangkan di loket keuangan gue langsung dipanggil. Alhamdulillah, semua lancar. Setelah beres persyaratan, gue bareng Dhey ke rumah dospem bawa surat acc + cek berkasnya dhey. Tadinya gue juga mau nunjukin yang udah gue kerjain, tapi belom diprint, jadi ga enak nunjukkinnya, selain itu gue juga mau nyelesain semuanya dulu. Ketika dhey udah selesai sampe bab 5 dan masih ada revisi, gue cuma dipesenin sama beliau untuk segera selesain semuanya, dan nanti dilihat hari Senin, kalo ternyata masih jauh dari selesai, ya nggak jadi daftar ulang (etdah udah ngabarin emak babe bakal sidang tgl 3 padahal wkwk). Gue bilang, iya bu insyaa Allah saya kirim sore ini via facebook. Kemudian setelah ttd acc sidang, kita balik lagi ke kampus buat daftar sidang ke jurusan. Sedihnya, selesai daftar sidang, tiba2 hujan deras datang dan membuat gue menunda pulang. Menunda pulang = menunda negrjain bab 4 = ngga jadi kirim via fb sore itu. Degdegan takut dicariin sama beliau, tapi ternyata ngga. Dengan modal jumat-sabtu-minggu begadang dan nggak tidur dikasur, ahirnya semua terselesaikan sampe bab 5. Tibalah hari senin, sebenernya bab 4 gue udah gue kirim hari sabtu (belum termasuk analisis deskriptif + bab 5). Ternyata beliau bilang belum sempat periksa, dan langsung nyuruh gue selesain semua hari senin dan diprint. Hari senin ketemu beliau, dan alhamdulillah gue langsung konsul, semua yang gue kerjain udah bener, malahan pembahasan gue kelebihan katanya. Jadi ada beberapa yang dihilangin sama beliau, katanya itu nggak perlu. Selagi gue revisi ditempat, dhey juga konsul. Karena beliau ngga ada kejelasan apakah gue jadi sidag tgl 3 atau ngga, dhey langsung nanya: “Bu, ini saya udah boleh daftar ulang?”. “ya udah sana daftar cepetan, terakhir hari ini”. ”Anin juga kan bu?” (gue degdegan dengernya) kemudian beliau ngelirik ke gue dan bilang “yaudah, sana daftar ulang berdua”. Gue sambil melongo: “Ja…jadi… saya bisa sidang tgl 3 nih bu?” “iya” kata ibunya sambil nyengir.
Seneng bukan maen plus deg degan, bab 5 gue belom dilirik, abstrak gue belom bikin, sementara temen-temen gue, Uty dan Intan udah selesai semuanya dari kapan tau cuma tiggal nunggu jadwal sidang doang. Gue makin stresss. Tapi sepanjang daftar ulang, gue dzikir aja terus, loket buka cuma dari jam setengah 2 sampe jam 3. Sedangkan kata-kata “daftar ulang gih” dari ibunya baru terucap sekitar jam 2an, mana pake ujan pula. Akhirya gue menghubungi Uty dan nanya apa aja syarat untuk daftar ulang, dan teryata dia juga masih di loket. Pas ketemuan di loket, senengg banget rasanya bakal sidang bareng Uty, Intan, dan Ina juga. Padahal sebelomnya udah hopeless aja bakalan sidang taun depan dan bakal ditinggal mereka. Tapi ternyata emang takdir Allah luar biasaa, mereka bertiga udah selesai dari bulan November awal, tapi ternyata sidang baru ada 3 Desember dan itu bersamaan dengan selesai ngebutnya gue. Syukur alhamdulilllah banget deh pokoknya.
Setelah selesai daftar ulang dan dapet surat jadwal sidang, gue ke ruang dospem karena barang-barang gue masih disana. Sambil ngelanjutin revisi dikit, tiba-tiba beliau bilang “nanti kalian pengujinya bu H dan bu A ya” ETTTDAH baru juga daftar, udah dikasitau aja pengujinya. Orang-orang mah biasanya dikasitau pengujinya disuruh dateng ke sekjur, lah ini gue langsung dikasitau ama dospem (keuntungan punya dospem orang jurusan, jadi tau apa-apa duluan ehehe). Setelah mendengar itu, gue sama dhey bigung mau pasang muka gimana, cuma bisa jawab “okeh buk” (ga tau bakal kaya gimana kalo beliau-beliau nyidang). Keesokan harinya, beliau mempersilakan gue dan dhey kalo mau karantina ke kampus simatupang. Ya berhubung ngejar sidang, walaupun kita ga tau gimana cara jalan kesana, kita tetep harus kesana. Alhamdulillah gue sampe dengan selamat tanpa nyasar, tapi dhey sempet nyasar gara-gara abang grabnya sotoy ga pake gmaps wkwk. Akhirnya setegah hari lah kita di simat negrjain revisi, ternyata kita ngerjain disana juga ditinggal ibunya ngajar :”) #akurapopo tapi beliau tetep bolakbalik kok, ngajar-ngecek-ngajar-ngecek. Setelah selesai ngajar (kira-kira jam 4 an) kerjaan kita baru deh dicek. Revisian gue, pembahasan gue dicek lagi deh pokoknya bab 1-5. Lamaaa banget ngeceknya sampe harapan kita untuk pulang naik grab dengan diskon pupus (ada rush hour). Setengah 5 lewat baru selsai dan beres-beres. Ketika bingung mau pulang naek apa karena mahal banget kalo naik grab atau semacamnya, tetiba si ibu DP bilang “pada pulang kemana emang? Yaudah bareng aja sih, sama-sama ke depok juga” *terharu* *tapi degdegan* takut awkward nebeng mobil dosen. Karena rumah gue di margonda dan dhey di kelapa 2, jadilah gue disuruh duduk didepan (disisi beliau) *anjay* tahan degdegan dan gak bisa nyender nyantai. Udah mana gembolan gue (tas) gede banget jadi nyempit-neympitin aja. Tapi alhamdulillah, dospem yang digosipkan killer, menyeramkan, menegangkan, ternyata superbaik, dan super perhatian, luvv banget ah pokoknya.
Singkat cerita, gue udah selesain semua sampe soft cover hari kamis (soalnya kamis deadline ngasih berkas ke penguji). Setelah disoftcover dan rangkap 3, gue kirim berkasnya smabil berdoa, semoga apa yang gue kerjain selama ini ngga salah dan ngga sia-sia. Tapi ternyata H-1 sidang pas baca….. tetep aja ada yang typo. Duh takut banget deh pokoknya, gimana nanti kalo dicecer, dibilang ga konsisten dll dsb aaaakkkkk takut.
H-1 rasanya menjadi semakin drama. Belum selesai bikin slide sidang, ditambah lagi belom hapal sama teorinya. Pokoknya muka gue udah kaya ayam belom makan seminggu deh. Gue makin sensitif pokoknya, adek ngajak becanda, gue galakin. Abang ngajak becanda juga gue kacangin. Sampe-sampe ngurung diri dikamar sambil nangis dan deg-degan apakah ini semua bakal bisa dilewatin atau nggak. Alhamduilllah disela-sela ketakutan masih ada yang menenangkan, hanya perlu tidur yang cukup dan banyak berdoa katanya. Akhirnya malam itu, sekita jam setegah satu gue baru bisa terlelap. Karena masih merasa kurang menguasai materi, gue dibangunkan jam setengah 3 untuk sholat lalu mempelajarinya hingga tertidur lagi sampai subuh. Setelah subuh, gue memutuskan untuk nggak bolak balikin itu kertas lagi, dan harus bersiap-siap buat hari besar ini. Yap, sidang.
Alhamdulillah sidang dapet hari Sabtu, jadi ada yang nganterin dan kalo pagi jalanan masih sepi. Gue berangkat jam 6 pagi dari rumah ke kampus kenari (iya, kampus gue unik emang. Mau dari kampus mana aja tetep sidang akhirnya di kenari, salemba). Sesampaiya disana, udah lumayan rame orang. Gue ketemu uty dan intan dan memutuskan untuk bareng-bareng terus pokoknya hari itu. Kemudian waktunya briefing tiba. Ketika diumumkan, alhamduillah kita bakal sidang di lantai dan ruangan yang sama. Duh lega banget rasanya pokoknya ada temen-temen kesayangan yang seenggaknya kalo gue stress, mereka bisa ngingetin atau nenangin gue (lebih tepatnya sih ada temen ngobrol hehe). Setelah pengumuman itu, kita langsung naik ke lantai empat dalam. Disana baru ada petugas sidang yang standby, sedangkan dosen-dosen belum ada satupun yang datang. Lama kemudian, mulailah dosen-dosen bermunculan, dan akhirnya 2 dosen penguji gue dateng barengan. Kemudian sekitar 20 menit setelah mereka dateng, mereka meminta untuk menggabungkan semua slide ppt dalam satu laptop saja. Setelah temen gue gabungin dan masuk ke ruangan untuk masangin proyektornya, tiba-tiba temen gue manggil gue dan bilang “Anin, lu sidang pertama
…… ….. …..
YA ALLAH YA ALLAH APA SALAH HAMBA SALAH HAMBA DIMANA KENAPA GUE YANG PERTAMA, GUE BAKAL JADI TUMBAL, YA ALLAAAAH TOLONG HAMBAA. Seketika muka gue berubah pucet. Bukan cuma gara-gara gue maju pertama, tapi juga gara-gara DOSPEM GUE BELOM DATENG tapi udah mau langsung dimulai aja. Matik. Matik. Cuma itu yag muter-muter dikepala gue.
Ketika masuk ruangan, 2 penguji gue menyapa dengan ramah (tangan mulai anget lah dikit, tapi basah keringetan). Lalu mereka meminta gue untuk langsung presentasi aja, ga apa-apa katanya dospem gue rada telat gegara macet. Okelah, bismillah. Gue mulai presentasi.
Selama presentasi, gue lebih ke-nggak-didengerin sama beliau-beliau tersebut. Awalnya mereka fokus sama berkas yang gue kasih sambil nulis-nulis gitu, gak lama kemudian ada konsumsi datang (teh/kopi), tapi gue tetep lanjutin presentasinya. Bodo amat. The show must go on pokoknyah. Kemudian setelah teh datang, eh dospem gue juga datang. Bukannya makin lega, eh kok malah makin tegang yak wkwkwk. Setelah beliau datang, gue kena interupsi lagi. Ada konsumsi lagi. Tapi sekarang konsumsi kueh-kueh yang baunya wangi banget dan mulai bikin perut gue dangdutan. Setelah selsai presentasi, para penguji mempersilakan gue untuk duduk. Muncullah pertanyaan pertama “ini kok hipotesisnya ada lima?” setset, bisa gue jawab. “ini kalau saya lihat sudah cukup bagus ya untuk bab 1 dan 2 nya” *LEGA*. “oh jadi ini kamu buatnya berdasarkan masing2 dimensi ya? Coba dimensinya apa aja bisa jelaskan ke saya?” setset, gue bisa jawab. Dan sampe ke pertanyaan terakhir.. ”coba dong, emang konsep multidimensi itu gimana sih yang kamu ketahui?” KRIK. KRIK. gue ngerti, ngertiii pisan sama pertanyaannya, cuma gue ga bisa jelasinnya entah kenapa. Udah gitu mana dospem gue ngeliatin gue mulu gitu kan tambah grogi jadinya. Karena lumayan lama gakbisa gue jawab dengan sempurna, akhirnya dibantu sama dospem gue. Alhamduillah wasyukurillah. Selesai itu, gue salim-salim sama mereka, terus langsung ngacir. Sementara gue mau ngacir, di sekat sebelah ada si intan juga lagi presntasi ternyata. Gooduck taaan!
Pesan moral: ada untungnya juga maju pertama, bakal kena interupsi bagi2 konsumsi :p
Pas keluar, langsung dah pada ngerubungin “GIMANA NIN KOK LU LAMA AMAT SIH” anjay emang lama ya? Perasaan gue bentar dah. Sumpah bentar doang ditanyanya. Berarti lama di interupsinya wkwk. Udahlah gue bingung mo cerita apa, masalahnya selesai dari ujian itu gue hampir selalu melupakan apa yang baru saja terjadi hahaha. Pokoknya GUE UDAH LEGA. Gatau kenapa rasanya legaa banget, padahal belom dinyatakan lulus/ nggaknya. Ah bodo, yang penting gue udah sidang dan pas sidang gue cukup lancar kok jawab pertanyaannya.
Tiba saatnya waktu pengumuman. Gue, Intan, dan Ina dapet gelombang pertama, sedangkan Uty gelombang kedua. Waktu masuk ruangan, tangan ga bisa lepas dari tangannya Intan, degdegan aja berdua sampe tangannya basah. Udah gitu lama banget lagi, tinggal ngumumin lulus apa nggak, pake muter-muter segala omongannya. Sekitar jam tiga tepat kita dinyatakan LULUS. Alhamdulillah, cuma bisa pelukan sama Intan sambil mata berkaca-kaca. Akhirnya kita lulus bareng!
Keluar dari gedung, udah ada Okti, Tari, dan Ambon yang udah nungguin. Aaaa rasanya bersyukur banget punya sahabat kaya mereka. Kalo ngga ada mereka, ngga ada juga yang nyambut gue ketika keluar gedung. Hahaha.

***
Intinya, ini semua nggak bakal kejadian kalo nggak pake berdoa. Ini semua udah rencananya Allah. Big thanks to ayah, ibu, mas, dan emir yang selalu setia ngedukung baik moral, finansial, hingga kebutuhan konsumsi wkwk. Dikasih dospem yang luarbiasa gak ketebak moodnya, selalu dibikin degdegan kalo ketemu beliau, bagai ketemu gebetan #eh. Kemudian, Allah ngasih ke gue sahabat-sahabat yang begitu baik, begitu perhatian, dan nggak segan-segan ngingetin gue kalo gue salah (males skripsian). Walaupun ada fase dimana mereka semua terasa seperti ‘menghilang’, gue rasa mereka ngga bermaksud menghindari gue, pasti mereka juga ada hal-hal yang harus dikerjain, dan belum sempet bantu gue waktu gue butuh mereka saat itu. Oh iya, terimakasih juga buat Aggam, dedek balita yang selalu menjadi pelipurlara disaat gue galau skripsi. Dan tidak pernah berhenti berterimakasih dan mendoakan untuk yang jauh disana agar segera menyusul.❤
Eh! Katanya mau ceritanya sedikit aja, kenapa jadi banyak gini ya. Ahaha maaf deh. Terlalu banyak memori soalnya. Sekian cerita skripsiku 🙂

Finally,
Asmarani Shabrina, S.Psi.🎓

Iklan

#SIP Desain Sistem Pakar Pendeteksi Tipe ADHD

Haaaai, setelah kemarin saya menjelaskan sedikit tentang kecerdasan buatan dan sistem pakar, karena saya mahasiswi psikologi, maka saya akan membuat desain rancangan sistem pakar yang dapat mendeteksi tipe ADHD (Attention Deficit Hiperactivity Disorder). Seperti apa ADHD itu? Dan bagaimana desain sistem pakarnya? Yuk langsung dibaca aja dibawah ini!

I. Teori ADHD

ADHD (Attention Deficit Hiperactivity Disorder)

ADHD adalah istilah yang paling sering digunakan untuk menyatakan suatu keadaan yang memiliki karakterisrik utama ketidakmampuan memusatkan perhatian,impulsivitas, dan hiperaktivitas yang tidak sesuai dengan perkembangan anak.

Menurut Martin (1998), ADHD merupakan suatu gangguan perkembangan yang mengakbatkan ketidakmampuan perilaku, khususnya untuk mengantisipasi tindakan dan keputusan masa depan. Anak yang mengidap ADHD relatif tidak mampu menahan diri untuk merespon situasi pada saat itu. Mereka benar-benar tidak bisa menunggu. Penyebabnya diperkiraan karena mereka memiliki sumber biologis yang kuat yang ditemukan pada anak-anak dengan predisposisi keturunan.

Tipe ADHD dalam DSM-IV

  1. Inatensi

Tipe inatensi biasanya lebih sering terjadi pada anak perempuan. Berikut adalah kriteria gangguan Inatensi atau gejala kurang perhatian menurut DSM-IV:

  • Gagal memberikan perhatian terhadap perincian atau melakukan kesalahan dalam tugas sekolah, pekerjaan, atau aktivitas lain
  • Sering mengalami kesulitan mempertahankan perhatian terhadap tugas atau aktivitas permainan
  • Sering tampak tidak mendengarkan jika sedang diajak berbicara
  • Sering tidak mengikuti instruksi, gagal menyelesaikan tugas sekolah, pekerjaan, atau tugas lainnya
  • Sering mengalami kesulitan dalam menyusun tugas dan aktivitas lain
  • Sering menghindari atau enggan untuk terlibat dalam tugas yang memerlukan usaha mental yang lama
  • Sering menghindari hal-hal yang diperlukan untuk tugas atau aktivitas lain
  • Mudah dialihkan perhatiannya oleh stimuli luar
  • Sering lupa dalam aktivitas sehari-hari

Seorang anak dapat dikatakan mengalami gangguan inatensi jika gejala-gejala tersebut diatas muncul minimal enam gejala dan selama enam bulan.

  1. Hiperaktivitas – Impulsivitas

Tipe hiperaktivitas-impulsivitas biasanya lebih sering terjadi pada anak laki-laki. Berikut adalah kriteria gangguan hiperaktivitas-impulsivitas menurut DSM-IV:

  • Hiperaktivitas
  • Sering gelisah dengan tangan dan kaki bergerak-gerak di tempat duduk
  • Sering meninggalkan tempat duduk di kelas atau dalam situasi dimana diharapkan tetap duduk
  • Sering berlari-lari atau memanjat secara berlebihan dalam situasi yang tidak tepat
  • Sering mengalami kesulitan bermain atau sulit terlibat dalam aktivitas waktu luang secara tenang
  • Sering “siap-siap pergi” atau seolah-olah didorong oleh sebuah “mesin”
  • Sering berbicara berlebihan
  • Impulsivitas
  • Sering menjawab tanpa pikir terhadap pertanyaan sebelum pertanyaan selesai
  • Sering sulit menunggu gilirannya
  • Sering memotong pembicaraan atau permainan

Seorang anak dapat dikatakan mengalami gangguan hiperaktivitas-impulsivitas jika gejala-gejala tersebut diatas muncul minimal enam gejala dan selama enam bulan.

  1. Kombinasi

Kombinasi adalah gabungan dari gejala pada inatensi dan hiperaktivitas-impulsivitas, inilah yang disebut ADHD (Attention Deficit Hiperactivity Disorder). Mayoritas pengidap ADHD mengidap tipe kombinasi ini. Biasanya tipe ini sering terjadi pada anak laki-laki. Berikut adalah kriteria gangguan kombinasi menurut DSM-IV:

  • Gagal memberikan perhatian terhadap perincian atau melakukan kesalahan dalam tugas sekolah, pekerjaan, atau aktivitas lain
  • Sering mengalami kesulitan mempertahankan perhatian terhadap tugas atau aktivitas permainan
  • Sering tampak tidak mendengarkan jika sedang diajak berbicara
  • Sering tidak mengikuti instruksi, gagal menyelesaikan tugas sekolah, pekerjaan, atau tugas lainnya
  • Sering mengalami kesulitan dalam menyusun tugas dan aktivitas lain
  • Sering menghindari atau enggan untuk terlibat dalam tugas yang memerlukan usaha mental yang lama
  • Sering menghindari hal-hal yang diperlukan untuk tugas atau aktivitas lain
  • Mudah dialihkan perhatiannya oleh stimuli luar
  • Sering lupa dalam aktivitas sehari-hari
  • Sering gelisah dengan tangan dan kaki bergerak-gerak di tempat duduk
  • Sering meninggalkan tempat duduk di kelas atau dalam situasi dimana diharapkan tetap duduk
  • Sering berlari-lari atau memanjat secara berlebihan dalam situasi yang tidak tepat
  • Sering mengalami kesulitan bermain atau sulit terlibat dalam aktivitas waktu luang secara tenang
  • Sering “siap-siap pergi” atau seolah-olah didorong oleh sebuah “mesin”
  • Sering berbicara berlebihan
  • Sering menjawab tanpa pikir terhadap pertanyaan sebelum pertanyaan selesai
  • Sering sulit menunggu gilirannya
  • Sering memotong pembicaraan atau permainan2.

II. Rancangan Sistem Pakar

Arsitektur Sistem Pakar

Menurut Martin dan Oxman (dalam Kusrinini,2006), sistem pakar memiliki beberapa komponen utama, yaitu:

  1. User Interface (antarmuka pengguna)

User interface adalah peragkat lunak yang menyediakan media komunikasi antara pengguna dengan sistem.

  1. Expert System database (basis data sistem pakar)

Berisi pengetahuan setingkat pakar pada subjek tertentu, berisi penetahuan yang dibutuhkan untuk memahami, merumuskan, dan menyelesaikan masalah. Pegetahuan ini dapat berasal dari pakar, jurnal, majalah, dan sumber pengetahuan lain.

  1. Knowledge acquisitiom facility ( fasilitas akuisisi pengetahuan)

Merupakan perangkat lunak yang menyediakan fasilitas dialog antara pakar dengan sistem. Fasilitas ini digunakan untuk memasukkan fakta-fakta dan kaidah sesuai dengan perkembangan ilmu. Meliputi proses pengumpulan, pemindahan, dan perubahan dari kemampuan pemecahan masalah seorang pakar atau sumber pengetahuan terdokumentsi ke program computer, yang bertujuan untuk memperbaiki dan atau mengembangkan basis pengetahuan.

  1. Inference mechanism (mekanisme inferensi)

Merupakan perangkat lunak yang melakukan penalaran dengan menggunakan pengetahuan yang ada untuk menghasilkan suatu kesimpulan atau hasil akhir. Dalam komponen ini dilakukan pemodelan proses berpikir manusia.

  1. Explanation facility (fasilitas penjelasan)

Berguna dalam memberikan penjelasan kepada pengguna mengapa computer meminta suatu informasi tertentu dari pengguna dan dasar apa yang digunakan computer sehingga dapat menyimpulkan suatu kondisi.

Alur kerja sistem pakar untuk deteksi tipe ADHD

1

Bagan diatas menjelaskan pada sistem pakar ini memiliki tiga menu utama, diantaranya:

  1. Admin
  2. Deteksi tipe
  3. Artikel

Dalam mengakses sistem pakar ini, pengguna diharuskan memiliki sambungan atau koneksi internet. Pengguna dapat membuka sitem pakar ini di website melalui PC/ laptop/ smartphone. Dalam website, terdapat tiga menu yaitu Admin, Deteksi Tipe, dan Artikel. Untuk mengetahui tipe ADHD, pengguna terlebih dahulu diminta untuk mengisi data pasien yang akan dilihat tipe ADHD nya, seperti nama, jenis kelamin, dan usia. Setelah mengisi data diri, pengguna akan memulai test nya dengan diberikan instruksi, yaitu pengguna diminta untuk menjawab pernyataan-pernyataan yang diberikan (Ya, atau Tidak) yang paling sesuai dengan keadaan orang yang akan dideteksi tersebut. Setelah selesai menjawab pernyataan-pernyataan, akan muncul hasil tipe ADHD, apakah subjek terdeteksi ADHD tipe Inatensi, hiperaktivitas-kompulsivitas, atau Kombinasi, sekaligus tips bagaimana sebaiknya orang tua membantu anak ADHD, dan bagaimana penanganan terapinya. Hal-hal tersebut diterbitkan oleh sistem.

Struktur Website

3

  1. Menu Admin

Menu admin merupakan menu yang berisi halaman untuk mengatur data-data yang ditampilkan di sistem, yaitu data user, data deteksi tipe ADHD, dan data artikel.

2. Menu Deteksi Tipe ADHD

Menu ini merupakan menu utama untuk menjalankan tes pendeteksian tipe ADHD. Sebelum mengetahui hasil dan saran, user harus login terlebih dahulu dengan cara mengisi data diri pasien untuk menjawab pernyataan-pernyataan.

  1. Menu Artikel

Berisi artikel-artikel yang berkaitan dengan ADHD, seperti informasi-informasi dan tips-tips untuk orang tua dalam menangani pengidap ADHD.

III. Rancangan tampilan website

pengguna dapat mengakses tes ini di ADHDcare.com (Hanya rancangan, tidak ada laman sebenarnya). dan seperti inilah rancangan tampilannya. Rancangan tampilan ini dibuat dengan desktop app yaitu aplikasi paint.

YOW

Gambar 1: tampilan awal website

YOW2

Gambar 2: tampilan login pada web

YOW3

Gambar 3: tampilan start pada web

YOW4

Gambar: tampilan salah satu pernyataan pada web

YOW5

Gambar 5: tampilan ketika sudah selesai menjawab pernyataan

YOW6

Gambar 6: tampilan hasil tes

YOW7

Gambar 7: Tampilan tab artikel

YOW8

Gambar 8: Tampilan tab admin

Daftar Pustaka:

Kusrini.(2006). Sistem pakar, teori, dan aplikasi. Yogyakarta: Andi Offset.

Martin, G.L. (1998). Terapi untuk anak ADHD. Jakarta: BIP.

*Ide desain web: adhdgift.com

#SIP Artificial Intelligence dan Expert System

Kaitan serta perbedaan AI dan ESgoogle-deepmind-artificial-intelligence - Copy

ES (expert system) sistem pakar menurut Martin dan Oxman (Solso, 2008) adalah sistem berbasis computer yang menggunakan pengetahuan, fakta, dan teknik penalaran dalam memecahkan masalah yang biasanya hanya dapat dipecahkan oleh seorang pakar dalam bidang tersebut.

Pada dasarnya ES diterapkan untuk mendukung aktivitas pemecahan masalah. Beberapa aktvitas pemecahan masalah antara lain yaitu; pembuatan keputusan (decision making), pemaduan pengetahuan (knowledge fusing), pembuatan desain (designing), perencanaan (planning), perkiraan (forecasting), pengaturan (regulating), pengendalian (controlling), diagnosis (diagnosing), perumusan (prescribing), penjelasan (explaining), pemberian nasihat (advising), dan pelatihan (tutoring).

ES mulai dikembangkan pada pertengahan tahun 1960-an oleh Artificial Intelligence corporation. Periode penelitian AI ini didominasi oleh suatu keyakinan bahwa nalar yang digabung dengan komputer canggih akan menghasilkan prestasi pakar atau bahkan manusia super. Suatu usaha ke arah ini adalah GPS (General Problem Solver). GPS merupakan sebuah percobaan unruk menciptakan mesin yang cerdas. GPS sendiri merupakan sebuah predecessor menuju Expert System (ES). GPS berusaha untuk menyusun langkah-langkah yang digunakan untuk mengubah situasi awal menjadi tujuan yang telah ditentukan sebelumnya.

Sistem pakar adalah sebuah bagian aktif dalam bidang kecerdasan buatan (Dieter, 2008) Dengan penggunan teknik-teknik kecerdasan buatan (AI), kemampuan-kemampuan yang menunjukkan kecerdasan tersebut dimiliki oleh sebuah sistem pakar (ES). Kemampuan-kemampuan ini dapat membuat sebuah sistem pakar yang mampu meniru perilaku seorang pakar dalam menghadapi masalah di bidang tertentu, sehingga dapat membantu manusia memecahkan persoalan-persoalan yang sebelumnya hanya bisa diselesaikan ole seorang pakar.

ELIZA, PARRY, dan NETtalk

AI_artificial_brain_intelligence_SNAV_navigation_system3

ELIZA

4966605

Merupakan program komputer pertama yang mampu berkomunikasi. ELIZA sendiri ditulis oleh Joseph Weizenbaum pada tahun 1966. ELIZA mengambil peran seperti seorang psikiater. Berikut adalah contoh percakapan ELIZA dengan klien.

Klien: Semua pria sama

ELIZA: DALAM HAL APA

Klien: Mereka selalu menjadi gangguan bagi kita dalam berbagai hal

ELIZA: BISAKAH KAU MEMBERIKAN CONTOH YANG LEBIH SPESIFIK

Klien: Yeah, pacarku membuatku datang ke sini

ELIZA: PACARMU MEMBUATMU DATANG KESINI

Klien: dia bilang aku depresi sepanjang waktu

ELIZA: AKU TURUT BERSEDIH MENDENGAR KAMU DEPRESI

Klien: Memang benar, aku tidak bahagia

ELIZA: APAKAH KAMU PIKIR DATANG KESINI BISA MENOLONGMU MERASA BAHAGIA

Klien: Yang pasti aku butuh pertolongan

Dari percakapan diatas, respon komputer yaitu ELIZA, cenderung stereotype, ia diprogram untuk merespon beberapa kunci kalimat dengan respon yang hanya berasal dari transformasi dari kalimat aslinya. Seperti yang dikatakan klien dengan kata kunci ‘aku’ , ELIZA merespon dengan gaya tutur yang sama yaitu ‘aku turut bersedih….’. jika tidak ada kata kunci yang ditemukan, computer akan menjawab dengan cirri-cirinya yang tanpa isi atau dalam beberapa kasus akan kembali lagi ke transformasi awal. Manusia memiliki kapasitas dalam hal pengetahuan perasaan, kecenderungan, dan dinamika kelmpok, aka terbentuk menjadi sebuah pengertian. ELIZA tidak memiliki hal tersebut.

PARRY

Program PARRY didesain oleh Colby, Hilf, Weber dan Kreamer pada tahun 1972. Program ini dibuat untuk menstimulasikan seorang pasien paranoid karena beberapa teori menyebutkan bahwa proses dan sistem paranoia memang ada, perbedaan respon psikotis dan dan respon normalnya cukup hebat, dan mereka bisa menggunakan penilaian dari seorang ahli untuk mengecek keakuratan dari kemampuan pemisahan antara respons stimulasi computer dan respons manusia. Colby dan kawan kawannya mengarahkan computer tersebut untuk melakukan tes turing, dengan meminta sekelompok psikiater untuk mewawancarai PARRY menggunakan pesan yyang disampaikan dalambentuk ketikan. Para juri (psikiater) diminta untuk mengukur kadar paranoia dari keseluruhan respons.

NETtalk

Jenis program ini cukup berbeda dari ELIZA dan PARRY. Program ini didasarkan pada jaring-jaring neuron, sehingga dinamakan NETtalk. Program ini dikembangkan oleh Sejowski di sekolah medis Harvard dan Rosenberg di Universitas Princeton. Dalam program ini, NETtalk membaca tulisan dan mengucapkannya keras-keras. Model stimulasi jarring neuron ini terdiri atas beberapa ratus unit (neuron) dan ribuan koneksi. NETtalk ‘membaca keras-keras’ dengan cara mengkonversi tulisan menjadi fonem-fonem, unit dasar dari suara sebuah Bahasa. Sistem ini memiliki tiga lapisan: lapisan input dimana setiap unit merespon sebuah tulisa, lamppisa ouput, diamana unit menampilkan ke 55 fonem dalam Bahasa inggris,dan sebuah lapisan tersembunyi, dimana setiap unit ditambahkan koneksinya pada setiap unit input maupun output.

NETtalk membaca dengan memperhatikan setiap tulisan satu demi satu, dan dengan men scanning tiga tulisan pada setiap sisi demi sebuah informasi yan kontekstual. Setiap NETtalk membaca sebuah kata, program ini membandingkan pelafalnnya dengan lafal yang benar yang disediakan manusia, kemudian menyesuaikan kekuatannya untuk memperbaiki setiap kesalahan.

Sumber:

Juanda. (2006). TORCH (toxo, rubella, CMV, dan herpes) akibat dan solusinya. Solo: PT. Wangsa Jatra Lestari.

Dieter, G.E. (2008). Reka bentuk kejuruteraan, edisi ke 3. Kuala Lumpur: Institut Terjemahan Negara Malaysia Berhad.

Solso, R.L., Maclin, O.H., Maclin, M.K. (2008). Psiklogi kognitf edisi kedelapan. Jakarta: Penerbit Erlangga.

#SIP Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence) [AI]

Robots-The-Possibilities-of-Artificial-Intelligence-650x406

Hi! Aku adalah robot hasil kecerdasan buatan manusia!

Artificial Intelligence dalam bahasa Indonesia yaitu Kecerdasan Buatan, apa itu kecerdasan buatan? Yuk, kita bahas sedikit!

Kecerdasan buatan adalah suatu ilmu yang mempelajari cara membuat komputer melakukan sesuatu seperti yang dilakukan oleh manusia (Minsky, dalam kusrini, 2006). Sedangan menurut Simon (dalam Kusrini, 2006) AI merupakan kawasan penelitian, aplikasi dan instruksi yang terkait dengan pemrograman computer untuk melakukan sesuatu hal yang dalam pandangan manusia adalah cerdas. Sementara ensiklopedi Britannica mendefinisikan Kecedasan buatan (AI) sebagai cabang ilmu computer yang merepresentasi pengetahuan lebih banyak menggunakan symbol-simbol daripada bilangan, dan memproses informasi berdasarkan metode heuristic atau berdasarkan jumlah aturan. Dalam buku pengantar ilmu penggalian data bisnis (Olson dan Shi, 2008), dijelaskan bahwa kecerdasan buatan adalah penggunaan pembelajaran mesi untu menarik kesimpulan; dalam konteks penggalian data, penggunaan jaringan saraf tiruan, penalaran berbasis kasus, algoritma genetik, atau perangkat kecerdasan buatan lainnya.

Sejarah Singkat AI (Artificial Intelligence)

Bibit pertama kali disebar hanya 2 tahun setelah general electric menerapkan komputer yang pertama kali digunakan untuk bisnis. Pada tahun 1956, istilah kecerdasan buatan pertama kali dibuat oleh John McCarthy sebagai tema suatu konferensi yang dilaksanakan di Dartmouth College. Pada tahun yang sama, program komputer AI pertama yang disebut Logic Theorist, diumumkan. Kemampuan Logic Theorist terbatas untuk berpikir (membuktikan teori-teori kalkulus) mendorong para ilmuwan untuk merancang program lain yang disebut General Problem Solver (GPS), yang ditujukan untuk digunakan dalam memecahkan segala macam masalah. Proyek ini ternyata membuat para ilmuwan yang pertama menyusun program ini kesulitan, dan riset AI disalahkan oleh aplikasi-aplikasi komputer yang tidak terlalu ambisius seperti SIM dan DSS. Namun seiring waktu, riset yang terus menerus akhirnya membuahkan hasil, dan AI telah menjadi wilayah aplikasi yang solid.

Hubungan AI dengan kognisi manusia

TRA297_BLOG_Article_Img_AI2

kognisi manusia vs kecerdasan buatan

Lalu, apa hubungannya Kecerdasan buatan dengan kognisi manusia? Beberapa program komputer bekerja lebih efektif daripada pikiran manusia, dan kebanyakan sangat pintar menirukan hal-hal yang nyata meski masih sedikit janggal. Komputer mampu memecahkan beberapa masalah, seperti sebuah soal matematika yang medetail, lebih cepat dan lebih akurat daripada manusia. Beberapa tugas lain seperti menggeneralisasi dan mempelajari pola aktivitas yang baru, dilakukan paling baik oleh manusia, dan komputer masih kalah baik. Bagaimanapun, program komputer adalah buatan manusia yang memiliki otak, dimana otak adalah ciptaan Allah. Kognisi manusia pasti lebih baik daripada program komputer, karena program tersebut diciptakan oleh manusia.

Sumber:

Kusrini.(2006). Sistem pakar, teori, dan aplikasi. Yogyakarta: Andi Offset.

McLeod, R., Schell, G.P. (2008). Sistem informasi manajemen, edisi 10. Jakarta: Salemba Humanika.

Olson, D., Shi, Y. (2008). Pengantar ilmu penggalian data bisnis. Jakarta: Penerbit Salemba Empat.

#SIP Software pengolah database

Software pengolah database adalah sebuah perangkat lunak yang digunakan untuk membuat dan mengelola struktur database serta untuk mengakses data. Software database juga biasa disebut dengan sistem manajemen database. Secara umum, database sendiri merupakan sekumpulan data yang tersimpan secara elektronik pada sistem computer. Secara khusus, database adalah sekumpulan file pada sistem computer yang saling terhubung.

IBM DB 2

ibm

IBM DB 2 merupakan DBMS buatan IBM. Pertama kali dibuat tahun 1983 di MVS. Pada tahun 1996, IBM mengeluarkan DB2 UDB v5. Pada versi ini, DB2 mendukung penyimpanan berbagai macam tipe data, seperti audio, video, dan text. Versi ini dapat berjalan di berbagai platform, seperti AHX, HP-UK, Linux, Solaris, Windows, i5/OS, dan z/OS (Sutani, 2010).

Struktur IBM DB2 Database Server (Taufik, 2014)

  • DB2 Database, berisikan sekumpulan tabel dan indeks-indeks yang berhubungan dengan tabel-tabel tersebut. Dengan mendefinisikan tabel-tabel dan indeks-indeks dapat membuat sebuah basis data yang khusus. Kita dapat memberikan sebuah nama pada basis data, tabel, dan indeks tersebut, dan dapat melakukan start dan stop sebuah basis data dalam sebuah operasi tunggal.
  • Table space, merupakan area penyimpanan yang berisikan satu atau lebih tabel DB2
  • Indeks, Sebuah indeks berisikan sekumpulan pointer pada baris dalam sebuah tabel
  • Storage group, Setiap storage group mempunyai nama, dan nama tersebut digunakan untuk menunjuk sebuah table space ke sebuah storage group yang dipilih
  • View, adalah pilihan data sebelum didefinisikan dimana sebuah aplikasi atau pemakai akan bekerja. Meskipun View digunakan sebagai “TABLE” oleh pemakai, data tetap terletak pada table aslinya
  • Database manager instance, Berisikan gambaran mengenai lingkungan manger basis data sesungguhnya
  • Catalog, Terdiri dari sekumpulan table yang berisikan informasi mengenai seluruh obyek DB2 yang telah didefinisikan. Catalog juga berisikan informasi mengenai otorisasi, recovery dan keterhubungan yang ada di antara table catalog yang berbeda. Hanya dapat dilihat oleh DBA dan pemakai yang diberi izin oleh DBA
  • DB2 catalog, Sekumpulan tabel yang berisi informasi mengenai segala sesuatu yang didefinisikan dalam sistem
  • Log, menyimpan semua perubahan terhadap basis data yang ada
  • DB configuration file

ORACLE

oracle

Oracle adalah produk DBMS yang sangat berguna dan tangguh yang dapat bekerja pada bebagai sistem informasi yang bebeda, termasuk Windows 2000, Windows XP, beberapa variasi UNIX, beberap sistem operasi mainframe, dan Linux. Oracle adalah produk DBMS yang paling popular di dunia serta memiliki sejarah yang panjng dalam pengembangan dan penggunaannya. Oracle memberikan banyak teknoloinya kepada developer, sehingga dapat diselaraskan dan disesuaikan dengan banyak cara (Kroenke, 2005).

Ada tiga cara untuk membuat database oracle, yaitu diataranya adalah melalui oracle database configuration assistant, melalui prosedur pembuatan database yang diberikan oracle, atau melalui perintah SQL create database. Diantara ketiga cara diatas, yang paling mudah dan paling dianjurkan adalah melalui oracle database configuration assistant (Kroenke, 2005).

SQL Server

sql

SQL server merupakan salah satu produk DBMS yang dibut oleh Microsoft. Selain Microsoft SQL Server, produk DBMS Microsoft yang lain adalah Microsoft accsess yang biasanya sudah termasuk dalam paket Microsoft office sehingga versi dari DBMS Ms. Accsess menyesuaikan deengan versi Microsoft office yang ada (Arief, 2006).

SQL server menawarkan beberapa fitur di dalam mengelola database (Arief, 2006) yaitu:

  • Menggunakan enterprise manager

Fitur ini relative mudah digunakan karena mode pengelolaan database yang terdapat dalam fitur GUI (Graphical User Interface). Oleh karena itu, sukup   dengan metode click and drag kita sudah dapat membuat database dan tabel serta memanajemen database yang lain dengan mudah.

  • Menggunakan SQL query analyzer

Fitur ini menggunakan Transact SQL untuk mengelola database didalam SQL. Perintah-perintah transact SQL merupakan pengembangan dari perintah-perintah SQL standar yang diesuaikan dengan manajemen database di SQL server. Transact SQL memungkinkan kita untuk membuat database, membuat tabel, megubah struktur tabel, menghapus database, menghapus tabel, menyisipkan data, mengubah data, dan lain-lain.

Sumber:

  • Arief, M.R. (2006). Pemrograman basis data menggunakan transact SQL dengan Microsoft SQL Server 2000. Yogyakarta: Andi Offset.
  • Kroenke, D.M. (2005). Database processing: dasar-dasar, desain, & implementasi. Jakarta: Penerbit Erlangga.
  • Sutani, D. (2010). IBM Database- DB2 for beginners. Jakarta: PT. Elexmedia Komputindo.
  • Taufik, M. 2014. Berkenalan dengan IBM DB2. http://aegis.co.id/ibm-db2-database-server/ diakses pada tanggal 6 novemeber 2015 pukul 22.45 WIB.

#SIP Lingkup data CBIS

Hirarki / tingkatan data dalam CBIS

Dikutip dari Budi akademia universitas brawijaya (2011), terdapat enam tingkatan data dalam CBIS:

  1. Bit adalah suatu sistem angka biner yang terdiri atas dua macam nilai saja, yaitu 0 dan 1. Sistem angka biner merupakan dasar dasar yang dapat digunakan untuk komunikasi antara manusia dan mesin (komputer) yang merupakan sekumpulan komponen elektronik dan hanya dapat membedakan dua keadaan saja (on dan off). Jadi bit adalah unit terkecil dari pembentuk data.
  2. Byte adalah bagian terkecil yang dapat dialamatkan dalam memori. Byte merupakan sekumpulan bit yang secara konvensional terdiri atas kombinasi delapan bit. Satu byte digunakan untuk mengkodekan satu buah karakter dalam memori. Jadi byte adalah kumpulan bit yang membentuk satu karakter (huruf, angka, atau tanda). Dengan kombinasi 8 bit, dapat diperoleh 256 karakter (= 2 pangkat 8)
  3. Field atau kolom adalah unit terkecil yang disebut data. Field merupakan sekumpulan byte yang mempunyai makna. Jadi field ibarat kumpulan karakter yang membentuk suatu kata
  4. Record atau baris adalah kumpulan item yang secara logic saling berhubungan. Setiap record dapat dikenali oleh sesuatu yang mengenalinya, yaitu field kunci.
  5. File atau tabel adalah kumpulan record yang sejenis dan secara logic berhubungan. Pembuatan dan pemeliharaan file adalah faktor yang sangat penting dalam sistem informasi manajemen yang memakai komputer. Jadi tabel ibarat kumpulan baris/record yang membentuk satu tabel yang berarti
  6. Database merupakan kumpulan file-file yang berhubungan secara logis dan digunakan secara rutin pada operasi-operasi sistem informasi manajemen. Semua database umumnya berisi elemen-elemen data yang disusun ke dalam file-file yang diorganisasikan berdasarkan sebuah skema atau struktur tertentu, tersimpan di hardware komputer dan dengan software untuk melakukan manipulasi data untuk kegunaan tertentu. Jadi, suatu database adalah menunjukkan suatu kumpulan tabel yang dipakai dalam suatu lingkup perusahaan atau instansi untuk tujuan tertentu

Pemrosesan data

  1. BATCH

Batch processing adalah suatu model pengolahan data, dengan menghimpun data terlebih dahulu, dan diatur pengelompokkan datanya dalam kelompok-kelompok yang disbut batch. Tiap batch ditandai dengan identitas tertentu, serta informasi mengenai data-data yang terdapat dalam batch tersebut. Setelah terkumpul dalam jumlah tertentu, data tersebut akan langsung diproses. Menurut Laudon (2008), batch (pemrosesan berkelompok). Merupakan metode pengumpulan data pemrosesan data. Transaksi diakumulasikan dan disimpan sampai saat yang tepat untuk diproses.

Contoh dari penggunaan batch processing adalah e-mail dan transaksi batch processing, transaksi secara individual dientri melalui peralatan terminal, dilakukan validasi tertentu, dan ditambahkan ke transaction file yang berisi transaksi lain, kemudian dientri kedalam sistem secara periodik. Keuntungan batch processing yaitu hal ini dimungkinkan untuk melakukan tugas-tugas yang berulang-ulang pada sejumlah besar potongan-potongan data dengan cepat tanpa perlu pengguna untuk memonitor.

2. Online

Online merupakan sebuah sistem yang mengaktifkan semua periferal sebagai pemasok data dalam kendali komputer induk. Informasi-informasi yang muncul merupakan refleksi dan kondisi data yan paling mutakhir, karena setiap pekembanga data baru akan terus diupdate ke data induk. Contoh penggunaan online processing adalah transaksi online. Dalam sistem pengolahan online, transaksi secara individual dientri melalui peralatan terminal, divalidasi dan digunakan untuk mengupdate dengan segera dikomputer. Hasil pengolahannya kemudian langsung tersedia untuk laporan.

3. Real time

Real time processing merupakan mekanisme pengontrolan, perekam data, pemrosesan yang sangat cepat sehingga output yang dihasilkan dapat diterima dalam waktu yang relatif sama. Bedanya dengan online adalah satuan waktu yang digunakan, pada real time biasanya hanya seperseratus atau seperseribu detik. Sedangkan online masih dalam skala detik atau bahkan menit. Selain itu, online hanya bisa berinteraksi dengan pengguna, sedangkan real time dapat berinteraksi langsung dengan pengguna dan lingkungan yang dipetakan.

Penyimpanan data

Data disimpan dalam sebuah komponen yang disebut media penyimpanan (storage media). Perangkat keras untuk menulis data ke dalam media peyimpanan tersebut dann membacanya dari media penyimpanann yang disebut storage device. Secondary storage merupakan tempat penyimpanan luar (external memory) karena tempat penyimpanan tersebut terpisah dari computer itu sendiri yang biasa digunakan untuk menyimpan data dan program dalam bentuk semi permanen. Secondary storage ini umumnya disebut dengan storage saja. Berdasarkan proses baca tulis datanya, maka secondary storage dikelompokkan dalam:

  • SASD (Sequential Acsess Storage Device)

Prosesnya lambat karena untuk mencari data tertentu harus selalu dimulai dari awal. Sudah jarang dipakai dan umumnya hanya untuk backup data. Contohya adalah magnetic tape (Ukar, 2006).

  • DASD (Direct Acsess Storage Device)

Prosesnya lebih cepat dibandingkan SASD, karena untuk mengambil data tertentu tidak perlu dicari dari awal berurutan (Sulianta, 2008). DASD terdiri dari:

  • Magnetic disk: Menggunakan medan magnet misalnya floppy disk (disket) dan harddisk
  • Optical disk: Menggunakan sinar laser. Misalnya CD-ROM
  • Removable solid-state storage device: menggunakan teknologi primary storage yang berkembang menjadi alternatif baru sebagai media penyimpanan data. Cotohnnya penggunaan flash memory card yang terus berkembang dari segi kapasitas maupun kecepatan

Sumber:

#SIP Evolusi CBIS

Menurut Gaol (2008), penggunaan program komputer (computer application) untuk pengolahan informasi dimulai pada tahun 1954 ketika satu program utama computer pertama kali disusun untuk bidang akuntansi untuk mengolah daftar gaji (payroll) dan program ini disebut pemrosesan data akuntansi. Aplikasi tersebut selanjutnya diikuti oleh pembuatan program untuk bidang lainnya, yaitu yang akan dibahas berikut ini:

1. Berfokus pada data, contohnya EDP (electronic data processing)

Menurut Oke (2009), EDP merupakan sub-sistem pertama yang bertujuan untuk memproses transaksi yang terjadi akibat kegiatan sehari-hari.

Sedangkan menurut Goyal (2011) berfokus pada data, maksudnya fakta atau detil yang berkaitan dengan sistem, misalnya nama pelanggan atau jumlah tagihan. EDP mengacu pada pengolahan komputerisasi atau analisis data mentah untuk menghasilkan informasi yang bermanfaat untuk orgaisasi yang bersangkutan.

2. Berfokus pada informasi, contohnya SIM (sistem informasi manajemen)

Sistem informasi manajemen adalah sebuah sistem informasi pada level manajemen yang berfungsi untuk membantu perencanaan, pengendalian, dan pengambilan keputusan dengan menyediakan resume rutin dan mengubahnya menjadi kumpulan data yang lebih berarti yan dibutuhkan manager untuk menjalankan tanggung jawabnya. Untuk mengembangkan suatu SIM, diperulkan pemahaman yang baik tetang informasi apa saja yang dibutuhkan manajer dan bagaimana mereka mengguakan informasi tersebut (Fatta, 2007).

3. Berfokus pada komunikasi, contohnya otomasisasi kantor

System otomatisasi perkantoran atau sistem OA (Office Automation) menyediakan kemampuan telekomunikasi untuk orang-orang didalam perusahaan dan memampukan mereka untuk berkomuniasi diantara mereka sendiri dengan para penyalur serta para pelanggan di lingkungan perusahaan. Komunikasi ini membuat kelompok tanggungg jawab kualitas, seperti komite dan kelompok proyek, untuk menyelaraskan upaya kemampuan telekomunikasi tersebut. Pengolahan kata (word processing), surat elektronik (e-mail), surat suara (voice mail), dan pemindahan facsimile dapat memenuhi kebutuhan ini dengan baik. Aplikasi OA lainnya, seperti tatap muka melalui video atau gambar (video conferencing), pertemuan melalui suara (audio conferencing), bagus untuk berkomunikasi diantara mereka yang berjauhan dan letaknya tersebar (Gaol, 2008). Sedangkan menurut Oke (2009), OA terdiri dari kegiatan atau proses-proses yang dilakukan pada computer untuk melakukan rutinitas kantor.

4. Berfokus pada konsultasi, contohnya expert system (sistem pakar)

Menurut Fatta (2007), sistem pakar atau expert system merupakan representasi pengetahuan yang menggambarkan cara seorang ahli dalam mendekati suatu masalah. Expert system lebih berpusat pada bagaimana mengodekan dan memanipulasi pengetahuan dari informasi. Cara kerja ES pertama adalah berkomunikasi dengan sistem menggunakan dialog interaktif. Kemudian, ES menanyakan pertanyaan yang akan ditanyakan seorang pakar dan pengguna memberikan jawaban. Selanjutnya, jawaban digunakan untuk menentukan aturan mana yang dipakai ES sistem menyediakan rekomendasi berdasarkan aturan yang telah disimpan. Terakhir, seorang knowledge bertangggung jawab pada bagaimana melakukan akuisisi pengetahuan, sama seperti seorang analis tetapi dilatih untuk menggunakan teknik yang berbeda.

Sumber:

  • Oke, J.K. (2009). Management information systems. Mumbai: Nirali Prakashan.
  • Goyal, A. (2011). System analysis and design. New Delhi: PHI learning Private Limited.
  • Fatta, H.A. (2007). Analisis dan perancangan sistem informasi: untuk keunggulan bersaing perusahaan dan organisasi modern. Yogyakarta: Andi.
  • Gaol, J.L. (2008). Sistem informasi manajemen: pemahaman dan aplikasi. Jakarta: Grasindo

#SIP CBIS (Computer Basis Information System)

Stair (dalam Fatta, 2007) menjelaskan bahwa sistem informasi berbasis komputer dalam suatu organisasi terdiri dari komponen-komponen berikut:

  1. Perangkat keras, yaitu perangkat keras komponen untuk melengkapi kegiatan memasukkan data, memproses data, dan keluaran data
  2. Perangkat lunak, yaitu program dan instruksi yang diberikan ke komputer
  3. Database, yaitu kumpulan data dan informasi yang diorganisasikan sedemikian rupa sehingga mudah diakses pengguna sistem informasi
  4. Telekomunikasi, yaitu komunikasi yang menghubungkan antara pengguna sistem dengan sistem komputer secara bersama-sama kedaam suatu jaringan kerja yang efektif
  5. Manusia, yaitu personel dari sitem informasi, meliputi manajer, analis, programmer, dan operator, serta bertanggung jawab terhadap perawatan sistem

Sedagkan menurut Gaol (2008), CBIS memiliki lima subsistem, yaitu sistem informasi akuntansi, sistem informasi manajemen, sistem informasi pendukung keputusan, sistem otomatisasi perkantoran, dan sistem ahli. Setiap subsistem ini dapat meberikan informasi yang akan digunakan dalam manajemen kualitas.

Sumber:

  • Fatta, H.A. (2007). Analisis dan perancangan sistem informasi: untuk keunggulan bersaing perusahaan dan organisasi modern. Yogyakarta: Andi.
  • Gaol, J.L. (2008). Sistem informasi manajemen: pemahaman dan aplikasi. Jakarta: Grasindo

#SIP ARSITEKTUR KOMPUTER DAN STRUKTUR KOGNISI MANUSIA

“computer architecture refers to those attributes of a system visible to a programmer or, put another way, those attributes that have a direct impact on the logical execution of a program. Examples of architectural attributes include the instruction set, the number of bits used to represent various data types (eg. Numbers, characters), I/O mechanisms, and techniques for addressing memory.”

Arsitektur Komputer mempelajari atribut-atribut system komputer yang terkait dengan seorang programmer dan memiliki dampak langsung pada eksekusi logis sebuah program. Aristektur Komputer dapat bertahan bertahun-tahun tapi orgnsisasi komputer dapat berubah-ubah sesuai perkembangan teknologi.

Jadi, arsitektur komputer dapat dikategorikan sebagai ilmu dan sekaligus sebagai suatu seni mengenai cara interkoneksi antara berbagai komponen perangkat keras atau hardware untuk dapat menciptakan sebuah komputer yang dapat memenuhi kebutuhan fungsional, kinerja, dan juga target biayanya.

Dalam bidang teknik komputer, definisi arsitektur komputer adalah suatu konsep perencanaan dan juga struktur pengoperasian dasar dari suatu sistem komputer atau ilmu yang bertujuan untuk perancangan sistem komputer.

Arsitektur von Neumann (atau Mesin Von Neumann) adalah arsitektur yang diciptakan oleh John von Neumann [1903 – 1957]. Arsitektur ini digunakan oleh hampir pada semua komputer pada saat ini. Arsitektur Von Neumann ini menggambarkan komputer dengan 4 (empat) bagian utama, yaitu: Unit Aritmatika & Logis (ALU), unit kontrol, memori, & alat masukan & hasil (secara kolektif dinamakan I/O). Bagian tersebut dihubungkan oleh berkas kawat, “bus”.

3 sub-kategori arsitektur komputer

Arsitektur komputer ini mengandung 3 (tiga) sub-kategori, diantaranya meliputi:

  • Set intruksi (ISA).
  • Arsitektur mikro dari ISA, dan juga
  • Sistem desain dari semua atau seluruh komponen dalam perangkat keras (hardware) komputer ini.

Arsitektur Komputer yaitu desain komputer yang meliputi:

  • Set instruksi.
  • Komponen hardware (perangkat keras).
  • Organisasi atau susunan sistemnya.

2 bagian utama arsitektur komputer

Terdapat 2 (dua) bagian pokok arsitektur komputer:

  • Instructure Set Architecture
  • Hardware System Architacture yaitu subsistem hardware (perangkat keras) dasar yaitu CPU, Memori, serta OS.

Arsitektur komputer merupakan suatu hal yang sangatlah penting karena dapat memberikan berbagai atribut-atribut pada sistem komputer, hal tersebuti tentunya sangat dibutuhkan bagi perancang ataupun user software sistem dalam mengembangkan suatu program.

Lalu, bagaimana dengan struktur kognisi manusia?

Dalam buku psikologi umum menurut heru basuki, pendekatan kognisi lebih menekankan struktur mental atau pengaturan atau pengotganisasian. Pemberian tekanan pada fungsi pengaturan ini tampak jelas pada jean piaget yang telah memberikan kntribusinya dalam pemahaman tentang perkembangan manusia, khususnya perkembangan kognisi. Piaget menyatakan bahwa semua makhluk hidup dilahirkan dengan keahlian yang berbeda  untuk mengatur pengalaman dan keahlian ini merupaan factor pendorong (impetus) dalam pekembangan. Teori kognisi juga dikenal sebagai teori pemrosesan informasi.

Proses kognitif terjadi didalam otak cerebrum. Prosess informasi  terdiri dari tiga tahapan, yaitu:

  1. Input, yaitu bagaimana seseorang memperoleh informasi, informasi berupa stimulus yang didapatkan dari luar (lingkungan) dan dari dalam diri, kemudian direspon oleh panca indera kita.
  2. Processing, yaitu bagaimana memproses informasi. Setelah dari panca indera kemudian diolah dan disimpan jika sewaktu-waktu dibutuhkan lagi.
  3. Output yaitu bagaimana respon dari input dan proses, yaitu dalam bentuk perilaku.

Tokoh yang dikenal dengan teori perkembangan kognitifnya adalah Jean Piaget, terdapat empat tahap dalam perkembangan kognitif, yaitu:

  1. Tahap sensori motor (0-2 tahun)
  2. Tahap pra-operasional (2-7 tahun)
  3. Tahap operasional konkret (11 tahun keatas)
  4. Tahap operasional formal

Hubungan antara arsitektur komputer dan struktur kognisi manusia

Berdasarkan penjelasan diatas, dapat dikatakan arsitektur komputer dan struktur kognisi manusia memiliki persamaan, yaitu sama-sama membicarakan “mind” atau proses berpikir. Namun, pada struktur kognisi manusia prosesnya terjadi dalam otak manusia sendiri, jadi manusialah yang bisa mengatur proses berpikirnya sendiri. Sedangkan dalam arsitektur komputer, komputer diciptakan oleh manusia. Maka sudah jelas program yang ada dalam arsitektur komputer diatur oleh pembuatnya, yaitu manusia. Secanggih apapun komputer, manusia tidak berpikir seperti komputer, karena manusia lebih tinggi dari komputer. Komputer diciptakan oleh manusia dan komputer hanya sebagai alat untuk membantu manusia dalam melakukan kinerja yang lebih maksimal.

Sumber:

Stallings, W. 2010. Computer organization and architecture: designing for performance. London: Pearson Education

Basuki, A.M.H. 2008. Psikologi Umum. Jakarta: Universitas Gunadarma

Suparno, P. Teori perkembangan kognitif Jean Piaget. Yogyakarta: Penerbit Kanisius

Bahan ajar psikologi kognitif sains

nelly_sofi.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/…/Arsitektur+Komputer.pdf

http://www.pengertianku.net/2014/12/pengertian-arsitektur-komputer-secara-lebih-jelas.html

#SIP Informasi dan Sistem Informasi Psikologi

Apa itu informasi?

Menurut Kennerth C. Laudon (2004), informasi merupakan data yang sudah dibentuk kedalam sebuah formulir yang bermanfaat dan dapat digunakan untuk manusia.

Menurt Anton M. Moeliono (1990), informasi adalah penerangan, keterangan, pemberitahuan, kabar, atau berita nyata yang dapat dijadikan dasar kajian analisis atau kesimpulan.

Informasi terdiri atas data yang telah didapat, diolah, atau diproses yang digunakan untuk tujuan pnjelasan, penerangan, uraian atau sebagai sebuah dasar untuk membuat keputusan.

Informasi sendiri berfungsi untuk menambah pengetahuan atau mengurangi ketidakpastian pemakai informasi, karena informaasi berguna memberikan gambaran tentang suatu permasalahan sehingga dapat diambil keputusan lebih cepat. Selain itu, informasi juga memberikan indikator bagi pengambil keputusan.

Kegunaan informasi tergantung pada;

  • Tujuan penerimanya. Bila untuk memeberi bantuan, maka informasi itu harus membantu si penerima
  • Ketelitian penyampaian dan pengolahan data. Dalam menyampaikan dan mengolah data, inti dan pentingnya informasi harus dipertahankan
  • Lihat apakah informasi tsb masih up to date
  • Ruang atau tempat. Lihat apakah informasi tersedia dalam tempat yang tepat
  • Dapatkah informasi itu digunakan secara efektif
  • Apakah hubungan antara kata-kata dan arti yang diinginkan cukup jelas

Konsep sistem

Sistem merupakan hubungan satu unit dengan unit lainnya yang saling berhubungan satu sama lain dan tidak dapat dipisahkan serta menuju suatu kesatuan dalam rangka mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

Berdasarkan uraian diatas, dapat dikatakan bahwa Sistem Informasi adalah suatu sistem didalam suatu organisasi yang mempertemukan kebutuhan pengelolaan tansaksi harian, mendukung operasi, bersifat manajerial, dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan pihak luar tertentu dengan laporan2 yang dibutuhkan.

Menurut O’ Brien (2004) terdapat beberapa komponen Sistem Informasi, diantaranya adalah:

  • Sumber Daya Manusia (people resource) atau yang sering disebut sebagai SDM diperlukan untuk pengolahan sistem informasi. Secara garis besar, SDM terbagi menjadi 2 kelompok: end users (pengguna Sistem Informasi), dan spesialis sistem informasi (orang-orang yang melakukan pembangunan atau pengembangan Sistem Informasi)
  • Sumber Daya Perangkat Lunak (software resoucrce). Segala hal yang diperlukan dalam instruksi pemrosesan informasi. Perangkat lunak bukan hanya berupa program yang secara langsung dapat dioperasikan, namun juga berupa prosedur yang diperlukan dalam Sistem Informasi. Prosedur berupa petunjuk operasi bagi pengguna untuk menjalankan Sistem operasi. Perangkat lunak terdiri dari 3 jenis, yaitu Perangkat Lunak sistem, Perangkat Lunak aplikasi, dan Perangkat Lunak bahasa pemrograman
  • Sumber daya perangkat keras (hardware resource). Merupakan istilah untuk semua bagian fisik komputer. Bukan hanya mesin, namun juga media data. Perangkat keras dibagi menjadi dua, yaitu yang ada didalam CPU, dan peripheral komputer, yaitu peralatan yang digunakan untuk input data (seperti keyboard dan mouse), menampilkan output informasi (printer), dan untuk menyimpan data seperti magnetic atau optical disk.
  • Sumber daya data (data resource). Merupakan komponen dasar dari informasi yang akan diproses lebih lanjut untuk menghasilkan informasi. Biasanya data telah diorganisasi, disimpan, dan diakses dengan berbagai teknologi manajemen data dalam bentuk database, yaitu data yang telah diproses, serta dalam bentuk knowledge base (data yang berisi fakta dan aturan-aturan).
  • Sumber daya jaringan (network resource). Menekankan pada teknologi komunikasi dan jaringan yang merupakan bagian dari sumber daya yang penting dalam Sistem Informasi. Sumber daya jaringan terdiri dari: media komunikasi (kabel UTP, coaxial fiber-optis, dan cellular), dan pendukung jaringan berupa berbagai perangkat keras, perangkat lunak, dan data teknologi yang diperlukan untuk mendukung penggunaan dan operasi sebuah jaringan komunikasi.

Sedangkan komponen Sistem Informasi menurut Stair (1992):

  1. Perangkat keras: komponen untuk melengkapi kegiatan memasukkan data, memproses data, dan keluaran data.
  2. Perangkat lunak: program dan instruksi yang diberikan ke komputer
  3. Database: kumpulan data dan informasi yang diorganisasikan sedemikian rupa sehingga mudah diakses pengguna SI
  4. Telekomunikasi: komunikasi yang menghubungkan antara pengguna sistem dengan sistem komputer secara bersama-sama kedalam suatu jaringan kerja yang efektif
  5. Manusia: personel dari Sistem Informasi yang meliputi manajer analis, programmer, dan operator, serta bertanggungjawab terhadap perawatan sistem.

Psikologi merupakan ilmu yang mempelajari perilaku dan jiwa manusia. Dalam hal ini berarti Sistem Informasi Psikologi dapat dikatakan merupakan sebuah sistem yang digunakan untuk mendapatkan informasi-informasi yang berhubungan dengan psikologis. Penggunan sistem informasi dalam psikologi contohnya penggunaan alat tes psikologi yang dahulu diberikan secara manual dengan kertas, sudah dapat dikomputerisasi seperti Papikostik. Selain itu terdapat E-counseling yang menawarkan suatu proses psikoterapis yang menggunakan media komunikasi yang baru misalnya melalui surat elektronik (e-mail). Bentuk lain penerapan teknologi dalam bidang psiklogi adalah program SPSS (aplikasi pengolah data).

Sumber:

Gaol, J.L. (2008). Sistem Informasi Manajemen: Pemahaman dan Aplikasi. Jakarta: Grasindo.

Hutahaean, J. (2014).  Konsep Sistem Informasi. Yogyakarta: Depublish

Marimin. Tanjung, H. Prabowo, H. (2006). Sistem informasi manajemen: sumber daya manusia. Jakarta: Grasindo

Fattah, A. (2007). Analisis dan perancangan Sistem Infromasi. Yogyakarta: Penerbit Andi

http://www.slideshare.net/coryditapratiwi/paper-sippengantar-sistem-informasi-psikologi