My Skrip’sweet’ story.

Alhamduillah, besyukur banget bisa beneran lulus 2016. Padahal sebelumnya kirain lulus 2016 cuma sebatas angan-angan.
Nggak berhenti-berhenti rasa syukurnya, karena semua terjadi cukup cepat (lama cuma gara-gara males). Mau cerita sedikit tetang gimana perjuangan gue ngerjain tugas akhir ini, dan mungkin ini akan jadi tulisan terakhir di blog gue. Hehehehe.
Kalau di gunadarma, skripsi baru dimulai pada saat semester 8. Tapi, bagi mahasiswa yang memiliki IPK lebih dari sama dengan 3,3 bisa memulai skripsinya duluan yaitu saat semester 7. Alhamdulillah, IPK gue passbanget sama limitnya. Mungkin karena terlalu mepet sama limit, gue ngga langsung dikasih dosen pembimbing (DP/dospem). Tapi dosen jurusan bilang, bagi yang IPK nya mencukupi nilai tersebut, boleh mengajukan untuk permintaan dospem di semester 7. Akhirnya memeberanikan diri untuk ngajuin permintaan DP skripsi (sok pede). Inget banget watu itu bareng Okti dan Bela sama-sama ngajuin permintaan DP skripsi juga. Ketika akhirnya dapet DP skripsi, entah kenapa gue malah berhenti berusaha ngerjain skripsi. Mungkin karena takut, takut sama omongan orang-orang tentang DP skripsi gue. Padahal hampir tiap pekan gue ketemu DP dikelas (soalnya beliau dosen salahsatu matkul dikelas gue). Sampe-sampe sahabat dikelas gue; Okti, Ina, Mutia dan Ambon hampir tiap hari ngingetin gue buat ketemu DP dan ngerjain skripsi. Katanya “Lu besyukur dong nin kalo udah dapet DP duluan, buru kerjain” gitu terus sampe Okti, Ambon, dan Mutia akhinya sidang dan lulus duluan.
Mungkin selain takut sama cerita-cerita yang beredar tentang DP gue, semester 7 dan 8 menjadi salahdua semester yang tersibuk menurut gue. Selain tugas kuliah yang bejibun, gue juga memiliki tanggung jawab lain. yaitu seorang asisten lab. Bahkan di semester 8 gue dipercaya untuk jadi bendahara lab yang akan meaikkan kerepotan belipatlipat. Akhirnya bulan April (kalo ngga salah) gue mulai menemui dosen pembimbing pada saat briefing seluruh mahasiswa yg DP nya dia, dari yang mulai dapet DP sejak smester 7, sampe yang baru dapet DP di semester 8 semua ngumpul. Ketika beliau nanyain kita masing-masing bakal ngajuin judul apa, gue sempet kaget soalnya ternyata ada mahasiswa yang ngajuin judul yang sama persis dengan gue. Bedanya subjek gue anak SMA, dan subjek dia anak SMP. Pada saat itu, DP gue terlihat “tidak menerima pengajuan judul” tersebut. Alasannya: variabel gue itu multidimensi (dimensinya banyak= pembahasannya trrlalu banyak mungkin) beliau bilang ambillah salah satu dimensi aja yang mau dibahas. Padahal setelah gue googling, jarang ada yang membahas hanya salah satu dimensi untuk dijadikan variabel. Karena gue bingung, mogok lagi lah skripsi gue (sementara yang judulnya sama dengan gue udah nemu judul lain dan udah mulai jalan).
Lama banget gue nyari-nyari referensi, kira-kira mau ambil variabel apa, dan akhirnya gue nemu 1 variabel yang mirip dengan salah satu dimensi variabel yang dulu gue pilih. Ketika bimbingam selanjutnya, dengan perasaan degdegan dan sok-sokan, gue dengan seorang temen gue dateng kerumahnya untuk konsul judul. Ketika konsul judul, gue masih iseng mengajukan judul yang multidimensi itu. Kemudian ternyata, beliau menyetujui dengan syarat, gue harus membahasnya perdimensi secara jelas. Baiklah kemudian gue coba input judul kejurusan dan diterima judul gue. Setelah judul diterima, gue menanti-nanti kapan lagi adanya bimbingan. Oktober baru ada bimbingan lagi, yang paling lama bolak balik revisi adalah bab satu latar belakang, entah kenapa itu lebih dari4 kali kayanya revisi mulu. Akhirnya pada akhir bulan Oktober beliau mengganti sistem binbingan jd sistem karantina. Beliau mempersilakan bagi mahasiswanya yang mau cepat menyelesaikan, akan dikarantina diruangannya setiap hari mulai dari jam 10 hingga jam 4 sore. Jadi abis konsul, ya langsung revisi ditempat. Bagus kalo beliau bisa langsung ngecek kerjaan kita, kita bisa langsung maju ke bab selanjutnya juga. Alhamdulillah pula, dengan adanya karantina, skripsi gue jadi jalan terus sampe nyari skala (walaupun masih sambil revisi bab satu). Nyari skala pun nggak gampang, sumpah. Awalnya gue udah dapet skala dari skripsi orang. Tapi kemudian denger-denger, DP gue bukan tipe skala nyomot dari skripsi orang, tapi beliau tipe skala dari jurnal asli or skala dari disertasi internasional tentunya. Akhirnya gue berusaha mencari jurnal internasional dan alhamdulillah dapat. Ketika gue tunjukkin skala tersebut, beliau menolak. Katanya “ini kan udah adaptasi, coba cari aslinya, originalnya gitu lho”. Kemudian gue mencari aslinya. Ketika ketemu dengan aslinya, gue baca pernyataannya ada yang agak aneh (Harusnya menurut keyakinan di Indonesia ini jadi hal yang negaif = nantinya skor malah jadi kecil) tapi disitu malah jd aitem positif. Setelah gue discuss lagi dengan beliau, beliaupun gak setuju gue pake skala itu, katanya “itu beda aliran sama di negara kita” (waduh ngeri juga wkwk). Kemudian beliau berusaha bantu gue untuk nyari skala lain. Ternyata Alhamdulillah dapet dan itu dari disertasi internasional. Disertasi coy, internasional pula. Seumur-umur gak pernah berniat untuk baca disertasi. Matilah gue. Gue disuruh baca dan pahami dulu disertasi tersebut. Cukup lama gue membaca disertasi itu, udah gue terjemahin juga skalanya. Tapi sedihnya, di disertasi itu nggak ada teorinya! Coba bayangin, udh capek-capek lu translate 70 aitem, kemudian lo gak tau dasar teori lo apa, lo mau taro apa di bab dua??? . Sedih, sedih banget sesedih-sedihnya orang. Akhirnya setelah gue bingung kelamaan nyampe dua minggu, gue memberanikan nanya via facebook intinya : ‘bu saya nyerah pake disertasi yg ibu kasih soalnya gaada teorinya, padahal itemnya bagus sih. tapi saya mau naro apa ntar di bab 2. Kalo saya adaptasi dari skripsi orang/bikin sendiri boleh bu?’ Kemudian dengan singkat beliau jawab: ‘silakan saja asal memenuhi kaidahnya.’ Pas dijawab gitu antara merdeka boleh bikin sendiri, ama bingung. Kaidahnya gimana woy emang??? Hahaha
Setelah melakukan diskusi sama Tari, Tari nyaranin gue untuk coba aja susun sendiri dulu berdasarkan teori yang ada. Disela-sela membuat sendiri, gue menemukan bebebrapa jurnal yang mungkin bisa jadi referensi kalo skala buatan gue ditolak (ya namanya juga jaga-jaga). Bener aja, pas hari H konsul, sebelom beliau dateng, kita mahasiswa yang sesama bimbingannya ngobrol-ngobrol. Terus gue bilang sama salahsatu bimbingannya yang S2: “kak aku jadinya mau bikin sendiri aja deh skalanya, emang kaidahnya gimana sih kak?” Kemudian si kakak jawab: “dek, kalo ada skala dari jurnal, mendingan kamu pake jurnal. Bikin sendiri aku ga recommend, soalnya bikin sendiri itu repot. Kamu harus cek ke expert judgment dan ga bisa hanya dosbing aja yang jadi expert judgment. Kamu harus nemuin dosen lain, dll dsb.” Oke. Ujung-ujungnya gue gak jadi nunjukkin hasil skala buatan gue sendiri. Ketika ketemu DP, gue nunjukkin 2 skala, satu buatan gue, satu lagi dari jurnal yang akhirnya gue temukan. Eh, yang dibaca yang dari jurnal doang. Buatan gue ga disentuh sama sekali hahaha sedih. Akhirnya beliau tanya gue jurnal itu aitemnya udah ditranslate belum, kata gue belom selesai baru 65% akhirnya beluai nyuruh gue ngelanjutin diruang karantinanya. Kemudian setelah gue revisi dan dibaca lagi, masih ada yang direvisi tapi revisi ditempat, dan gue disuruh buat kata pengantarnya juga. Tiga hari kemudian karantina lagi, edit-edit sedikit kata pengantar dan skalnya, kemudian, acc! Boleh ambil data! YESSS. Duhh mau sujud syukurr rasanya finally ambil data juga..
Alhamdulillah pengambilan data terhgitung cepet Cuma sekitar 5 harian karena gue nitip adek, dan dedek-dedek tetangga yang bersekolah di sekolah negeri dan swasta Islam. Setelah ambil data selesai, saatnya olah data. Sempet kesulitan karena sejak ambil data hampir semua dikerjain sendiri, tanpa ke kosan atau apapun. Entah kenapa saat itu tiba-tiba semua orang kayak ngilang entah kemana. Akhirnya dengan kesoktauan, gue ngerjain olah data sendiri. Ketika karantina berikutnya, hasil olah data gue dicek sama dospem, eh beliau ketawa gara-gara gue ada langkah yang kelewatan. Jadilah kerjaan gue kemaren sia-sia. Tanggal 24 udah gue perbaiki dan dikerjain seharian di karantina. Ketika pulang dari kampus, gue melihat notif facebook malem-malem. Ternyata dospem gue komen di wall yang kemaren gue kirim, dan doi tiba-tiba bilang “Anda bisa menyelesikan seluruhnya di hari Senin tidak? Kalau bisa, sy suruh daftar sidang utk maju tgl 3”
JENG JENG JENG JEEEENG
*KAGET* *SUPERKAGET* masalahnya, seharian dari pagi sampe sore gue sama beliau terus, tapi ga ada nyinggung-nyinggung masalah sidang ke gue. Kok ya pas malem-malem dirumah baru nanyain. Kan gue kaget. Udah gitu gue cuma baru selesai running buat validitas reliabilitas, boro-boro bab 5, uji hipotesis aja belom. Tapi pengennn banget rasanya cepet sidang, biar bisa bikin ortu bangga dan ga malu gitu loh. Tapi gimana gue uji hipotesis aja baru kelar, itu juga gatau bener apa ngga (lagi-lagi ngerjain dengan kesoktauan). Setelah curhat ke ibu, ke Allah juga. Dengan mantap gue membalas “Insyaa Allah bu saya usahakan. Daftarnya harus besok ya bu?” Karena yang gue denger pendaftaran terakhir untuk sidang tgl 3 desember adalah tgl 25 november. Sedangkan gue belom urus surat bebas perpus, bebas keuangan, upload foto di ss, banyak dah yang harus diurus sebelum sidang. Tapi kembali lagi, gue ingin cepet lulus. Keesokan paginya, beliau bales lagi dan nyuruh gue daftar hari itu juga (urus dulu persyaratan, lalu kerumah beliau minta ttd acc). Pagi-pagi gue sudah bersiap untuk ngantri di loket perpus dan loket keuangan, karena kata orang-orang paling lama pasti dibagian itu. Eh ternyata ga ngerti kenapa, gue ngga mengalami itu. Cuma agak sedikit nunggu di loket perpus, sedangkan di loket keuangan gue langsung dipanggil. Alhamdulillah, semua lancar. Setelah beres persyaratan, gue bareng Dhey ke rumah dospem bawa surat acc + cek berkasnya dhey. Tadinya gue juga mau nunjukin yang udah gue kerjain, tapi belom diprint, jadi ga enak nunjukkinnya, selain itu gue juga mau nyelesain semuanya dulu. Ketika dhey udah selesai sampe bab 5 dan masih ada revisi, gue cuma dipesenin sama beliau untuk segera selesain semuanya, dan nanti dilihat hari Senin, kalo ternyata masih jauh dari selesai, ya nggak jadi daftar ulang (etdah udah ngabarin emak babe bakal sidang tgl 3 padahal wkwk). Gue bilang, iya bu insyaa Allah saya kirim sore ini via facebook. Kemudian setelah ttd acc sidang, kita balik lagi ke kampus buat daftar sidang ke jurusan. Sedihnya, selesai daftar sidang, tiba2 hujan deras datang dan membuat gue menunda pulang. Menunda pulang = menunda negrjain bab 4 = ngga jadi kirim via fb sore itu. Degdegan takut dicariin sama beliau, tapi ternyata ngga. Dengan modal jumat-sabtu-minggu begadang dan nggak tidur dikasur, ahirnya semua terselesaikan sampe bab 5. Tibalah hari senin, sebenernya bab 4 gue udah gue kirim hari sabtu (belum termasuk analisis deskriptif + bab 5). Ternyata beliau bilang belum sempat periksa, dan langsung nyuruh gue selesain semua hari senin dan diprint. Hari senin ketemu beliau, dan alhamdulillah gue langsung konsul, semua yang gue kerjain udah bener, malahan pembahasan gue kelebihan katanya. Jadi ada beberapa yang dihilangin sama beliau, katanya itu nggak perlu. Selagi gue revisi ditempat, dhey juga konsul. Karena beliau ngga ada kejelasan apakah gue jadi sidag tgl 3 atau ngga, dhey langsung nanya: “Bu, ini saya udah boleh daftar ulang?”. “ya udah sana daftar cepetan, terakhir hari ini”. ”Anin juga kan bu?” (gue degdegan dengernya) kemudian beliau ngelirik ke gue dan bilang “yaudah, sana daftar ulang berdua”. Gue sambil melongo: “Ja…jadi… saya bisa sidang tgl 3 nih bu?” “iya” kata ibunya sambil nyengir.
Seneng bukan maen plus deg degan, bab 5 gue belom dilirik, abstrak gue belom bikin, sementara temen-temen gue, Uty dan Intan udah selesai semuanya dari kapan tau cuma tiggal nunggu jadwal sidang doang. Gue makin stresss. Tapi sepanjang daftar ulang, gue dzikir aja terus, loket buka cuma dari jam setengah 2 sampe jam 3. Sedangkan kata-kata “daftar ulang gih” dari ibunya baru terucap sekitar jam 2an, mana pake ujan pula. Akhirya gue menghubungi Uty dan nanya apa aja syarat untuk daftar ulang, dan teryata dia juga masih di loket. Pas ketemuan di loket, senengg banget rasanya bakal sidang bareng Uty, Intan, dan Ina juga. Padahal sebelomnya udah hopeless aja bakalan sidang taun depan dan bakal ditinggal mereka. Tapi ternyata emang takdir Allah luar biasaa, mereka bertiga udah selesai dari bulan November awal, tapi ternyata sidang baru ada 3 Desember dan itu bersamaan dengan selesai ngebutnya gue. Syukur alhamdulilllah banget deh pokoknya.
Setelah selesai daftar ulang dan dapet surat jadwal sidang, gue ke ruang dospem karena barang-barang gue masih disana. Sambil ngelanjutin revisi dikit, tiba-tiba beliau bilang “nanti kalian pengujinya bu H dan bu A ya” ETTTDAH baru juga daftar, udah dikasitau aja pengujinya. Orang-orang mah biasanya dikasitau pengujinya disuruh dateng ke sekjur, lah ini gue langsung dikasitau ama dospem (keuntungan punya dospem orang jurusan, jadi tau apa-apa duluan ehehe). Setelah mendengar itu, gue sama dhey bigung mau pasang muka gimana, cuma bisa jawab “okeh buk” (ga tau bakal kaya gimana kalo beliau-beliau nyidang). Keesokan harinya, beliau mempersilakan gue dan dhey kalo mau karantina ke kampus simatupang. Ya berhubung ngejar sidang, walaupun kita ga tau gimana cara jalan kesana, kita tetep harus kesana. Alhamdulillah gue sampe dengan selamat tanpa nyasar, tapi dhey sempet nyasar gara-gara abang grabnya sotoy ga pake gmaps wkwk. Akhirnya setegah hari lah kita di simat negrjain revisi, ternyata kita ngerjain disana juga ditinggal ibunya ngajar :”) #akurapopo tapi beliau tetep bolakbalik kok, ngajar-ngecek-ngajar-ngecek. Setelah selesai ngajar (kira-kira jam 4 an) kerjaan kita baru deh dicek. Revisian gue, pembahasan gue dicek lagi deh pokoknya bab 1-5. Lamaaa banget ngeceknya sampe harapan kita untuk pulang naik grab dengan diskon pupus (ada rush hour). Setengah 5 lewat baru selsai dan beres-beres. Ketika bingung mau pulang naek apa karena mahal banget kalo naik grab atau semacamnya, tetiba si ibu DP bilang “pada pulang kemana emang? Yaudah bareng aja sih, sama-sama ke depok juga” *terharu* *tapi degdegan* takut awkward nebeng mobil dosen. Karena rumah gue di margonda dan dhey di kelapa 2, jadilah gue disuruh duduk didepan (disisi beliau) *anjay* tahan degdegan dan gak bisa nyender nyantai. Udah mana gembolan gue (tas) gede banget jadi nyempit-neympitin aja. Tapi alhamdulillah, dospem yang digosipkan killer, menyeramkan, menegangkan, ternyata superbaik, dan super perhatian, luvv banget ah pokoknya.
Singkat cerita, gue udah selesain semua sampe soft cover hari kamis (soalnya kamis deadline ngasih berkas ke penguji). Setelah disoftcover dan rangkap 3, gue kirim berkasnya smabil berdoa, semoga apa yang gue kerjain selama ini ngga salah dan ngga sia-sia. Tapi ternyata H-1 sidang pas baca….. tetep aja ada yang typo. Duh takut banget deh pokoknya, gimana nanti kalo dicecer, dibilang ga konsisten dll dsb aaaakkkkk takut.
H-1 rasanya menjadi semakin drama. Belum selesai bikin slide sidang, ditambah lagi belom hapal sama teorinya. Pokoknya muka gue udah kaya ayam belom makan seminggu deh. Gue makin sensitif pokoknya, adek ngajak becanda, gue galakin. Abang ngajak becanda juga gue kacangin. Sampe-sampe ngurung diri dikamar sambil nangis dan deg-degan apakah ini semua bakal bisa dilewatin atau nggak. Alhamduilllah disela-sela ketakutan masih ada yang menenangkan, hanya perlu tidur yang cukup dan banyak berdoa katanya. Akhirnya malam itu, sekita jam setegah satu gue baru bisa terlelap. Karena masih merasa kurang menguasai materi, gue dibangunkan jam setengah 3 untuk sholat lalu mempelajarinya hingga tertidur lagi sampai subuh. Setelah subuh, gue memutuskan untuk nggak bolak balikin itu kertas lagi, dan harus bersiap-siap buat hari besar ini. Yap, sidang.
Alhamdulillah sidang dapet hari Sabtu, jadi ada yang nganterin dan kalo pagi jalanan masih sepi. Gue berangkat jam 6 pagi dari rumah ke kampus kenari (iya, kampus gue unik emang. Mau dari kampus mana aja tetep sidang akhirnya di kenari, salemba). Sesampaiya disana, udah lumayan rame orang. Gue ketemu uty dan intan dan memutuskan untuk bareng-bareng terus pokoknya hari itu. Kemudian waktunya briefing tiba. Ketika diumumkan, alhamduillah kita bakal sidang di lantai dan ruangan yang sama. Duh lega banget rasanya pokoknya ada temen-temen kesayangan yang seenggaknya kalo gue stress, mereka bisa ngingetin atau nenangin gue (lebih tepatnya sih ada temen ngobrol hehe). Setelah pengumuman itu, kita langsung naik ke lantai empat dalam. Disana baru ada petugas sidang yang standby, sedangkan dosen-dosen belum ada satupun yang datang. Lama kemudian, mulailah dosen-dosen bermunculan, dan akhirnya 2 dosen penguji gue dateng barengan. Kemudian sekitar 20 menit setelah mereka dateng, mereka meminta untuk menggabungkan semua slide ppt dalam satu laptop saja. Setelah temen gue gabungin dan masuk ke ruangan untuk masangin proyektornya, tiba-tiba temen gue manggil gue dan bilang “Anin, lu sidang pertama
…… ….. …..
YA ALLAH YA ALLAH APA SALAH HAMBA SALAH HAMBA DIMANA KENAPA GUE YANG PERTAMA, GUE BAKAL JADI TUMBAL, YA ALLAAAAH TOLONG HAMBAA. Seketika muka gue berubah pucet. Bukan cuma gara-gara gue maju pertama, tapi juga gara-gara DOSPEM GUE BELOM DATENG tapi udah mau langsung dimulai aja. Matik. Matik. Cuma itu yag muter-muter dikepala gue.
Ketika masuk ruangan, 2 penguji gue menyapa dengan ramah (tangan mulai anget lah dikit, tapi basah keringetan). Lalu mereka meminta gue untuk langsung presentasi aja, ga apa-apa katanya dospem gue rada telat gegara macet. Okelah, bismillah. Gue mulai presentasi.
Selama presentasi, gue lebih ke-nggak-didengerin sama beliau-beliau tersebut. Awalnya mereka fokus sama berkas yang gue kasih sambil nulis-nulis gitu, gak lama kemudian ada konsumsi datang (teh/kopi), tapi gue tetep lanjutin presentasinya. Bodo amat. The show must go on pokoknyah. Kemudian setelah teh datang, eh dospem gue juga datang. Bukannya makin lega, eh kok malah makin tegang yak wkwkwk. Setelah beliau datang, gue kena interupsi lagi. Ada konsumsi lagi. Tapi sekarang konsumsi kueh-kueh yang baunya wangi banget dan mulai bikin perut gue dangdutan. Setelah selsai presentasi, para penguji mempersilakan gue untuk duduk. Muncullah pertanyaan pertama “ini kok hipotesisnya ada lima?” setset, bisa gue jawab. “ini kalau saya lihat sudah cukup bagus ya untuk bab 1 dan 2 nya” *LEGA*. “oh jadi ini kamu buatnya berdasarkan masing2 dimensi ya? Coba dimensinya apa aja bisa jelaskan ke saya?” setset, gue bisa jawab. Dan sampe ke pertanyaan terakhir.. ”coba dong, emang konsep multidimensi itu gimana sih yang kamu ketahui?” KRIK. KRIK. gue ngerti, ngertiii pisan sama pertanyaannya, cuma gue ga bisa jelasinnya entah kenapa. Udah gitu mana dospem gue ngeliatin gue mulu gitu kan tambah grogi jadinya. Karena lumayan lama gakbisa gue jawab dengan sempurna, akhirnya dibantu sama dospem gue. Alhamduillah wasyukurillah. Selesai itu, gue salim-salim sama mereka, terus langsung ngacir. Sementara gue mau ngacir, di sekat sebelah ada si intan juga lagi presntasi ternyata. Gooduck taaan!
Pesan moral: ada untungnya juga maju pertama, bakal kena interupsi bagi2 konsumsi :p
Pas keluar, langsung dah pada ngerubungin “GIMANA NIN KOK LU LAMA AMAT SIH” anjay emang lama ya? Perasaan gue bentar dah. Sumpah bentar doang ditanyanya. Berarti lama di interupsinya wkwk. Udahlah gue bingung mo cerita apa, masalahnya selesai dari ujian itu gue hampir selalu melupakan apa yang baru saja terjadi hahaha. Pokoknya GUE UDAH LEGA. Gatau kenapa rasanya legaa banget, padahal belom dinyatakan lulus/ nggaknya. Ah bodo, yang penting gue udah sidang dan pas sidang gue cukup lancar kok jawab pertanyaannya.
Tiba saatnya waktu pengumuman. Gue, Intan, dan Ina dapet gelombang pertama, sedangkan Uty gelombang kedua. Waktu masuk ruangan, tangan ga bisa lepas dari tangannya Intan, degdegan aja berdua sampe tangannya basah. Udah gitu lama banget lagi, tinggal ngumumin lulus apa nggak, pake muter-muter segala omongannya. Sekitar jam tiga tepat kita dinyatakan LULUS. Alhamdulillah, cuma bisa pelukan sama Intan sambil mata berkaca-kaca. Akhirnya kita lulus bareng!
Keluar dari gedung, udah ada Okti, Tari, dan Ambon yang udah nungguin. Aaaa rasanya bersyukur banget punya sahabat kaya mereka. Kalo ngga ada mereka, ngga ada juga yang nyambut gue ketika keluar gedung. Hahaha.

***
Intinya, ini semua nggak bakal kejadian kalo nggak pake berdoa. Ini semua udah rencananya Allah. Big thanks to ayah, ibu, mas, dan emir yang selalu setia ngedukung baik moral, finansial, hingga kebutuhan konsumsi wkwk. Dikasih dospem yang luarbiasa gak ketebak moodnya, selalu dibikin degdegan kalo ketemu beliau, bagai ketemu gebetan #eh. Kemudian, Allah ngasih ke gue sahabat-sahabat yang begitu baik, begitu perhatian, dan nggak segan-segan ngingetin gue kalo gue salah (males skripsian). Walaupun ada fase dimana mereka semua terasa seperti ‘menghilang’, gue rasa mereka ngga bermaksud menghindari gue, pasti mereka juga ada hal-hal yang harus dikerjain, dan belum sempet bantu gue waktu gue butuh mereka saat itu. Oh iya, terimakasih juga buat Aggam, dedek balita yang selalu menjadi pelipurlara disaat gue galau skripsi. Dan tidak pernah berhenti berterimakasih dan mendoakan untuk yang jauh disana agar segera menyusul.❤
Eh! Katanya mau ceritanya sedikit aja, kenapa jadi banyak gini ya. Ahaha maaf deh. Terlalu banyak memori soalnya. Sekian cerita skripsiku 🙂

Finally,
Asmarani Shabrina, S.Psi.🎓

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s